♥ Jika bersama kita adalah Rasulullah ♥ Lau Kaana Bainana al-Habeeb ♥

ALHAMDULILLAH - (Opic & Amanda)

Qasidah Istighfar

Tuesday, December 29, 2009

ANTARA MENCARI, MENUNGGU DAN DICARIKAN


ANTARA MENCARI, MENUNGGU DAN DICARIKAN

KENAPA MASIH ADA SEDIH?

Aku tidak tahu kenapa dan apa yang telah terjadi dengan diriku. Aku seakan trauma menerima kehadiran tahun baru 2010. Tahun yang menjanjikan aku tentang impain ku untuk hidup bersama si dia dulu. Segalanya telah musnah umpama istana yang dihempas badai. Kenangan yang singgah membuatkan hati ini terasa bagai remuk rendam. 'Ya Allah…kenapa masih ada perasaan sedih yang tersiasa dan menyakitkan hati ini?'

Dua tahun berlalu aku sedikit sebanyak dapat meleraikan kekusuatan fikiran. Umpama selembar kain, benagnya dicarik satu demi satu menghilangkan lembaran kenangan manis dan pahit yang telah dilalui. Kadang kala terasa sebak di dada dan terasa sesak dihalkum ku. Namun perlahan ku gagahi menarik nafas panjang kemudian menghembus semula nafas sesak itu dengan harapan dapat memuntahkan segala kekusutan masalah di minda ku. Adakah aku sehingga kini bermasalah? Aku kadangkala sukar mentafsir diri ku. 'Ya Allah adakah aku masih di uji oleh-Mu?'

ALTERNATIF

Harus bagaimana aku menghadapi apa yang berlaku? Aku berdoa sebanyaknya dan cuba berusaha. Dan tahniah buat diri ku…aku sebenarnya telah meninggalkan memori sedih ku dua tahun lalu dalam keadaan redha dan bersabar. Walau kadang air mata dilimpahi cecair jernih, aku segera kaburkan kesedihan itu dengan mengingati insan lain. Dan insan itu ku gelarkan Safwan. Walaupun hanya “nama” sekurang-kurangnya ia menjadi motivasi ku untuk melupakan kenangan silam. Ini mungkin hanya satu alternatif untuk mendamaikan hatiku. Terlintas dihati untuk mendekakati Safwan namun terasa diri semakin dijauhi olehnya. Apapun aku bersyukur mengenali insan yang pernah membuatkan hatiku sangat gembira dan aku sebenarnya mengagumi ketulusan hati dan iman yang dimilikinya. Mungkin alternatif yang cuba ku realisasikan ini hanya ujian daripada-Nya. Aku harus menerima dan menghadapinya dengan baik. Ya Allah…tabahkan hatiku selalu. Redakanlah kesedihan dihati ku yang tercalar sekali lagi.’

KEHADIRAN 01.01.2010

Ada sesuatu yang cuba ku tanamkan pada awal tarikh, bulan dan tahun ini. Aku berusaha memerangi bayangan kenagan silam yang pernah dihujani impian indah. Terasa diri bagai trauma dengan tahun 2010 ini. Terasa ingin segera berlalu tahun 2010 ini. Namun siapalah aku…hanya insan kerdil ciptaan-Nya dan harus menerima dan mensyukuri nyawa/roh dan jasad yang dipinjamkannya. “Ya Allah…hanya tempat Mu aku mengadu….tabahkanlah hatiku menempuhi hidup ini. Ringankanlah beban kesedihan dihatiku. Berikanlah aku penyelesaian yang terbaik.” Jariku tidak jemu menekan huruf pada notebook dan selari dengan itu air mataku juga deras membasahi pipi. Kenapa situasi diri ku begini? Apa mahu ku sebenarnya? ‘Efah…kenapa kau selemah ini?’ terdengar satu suara berbisik. Iskkk…tersedar aku dari menuruti hati dan perasaan yang sedih. Segera ku tarik nafas dalam-dalam dan menghembuskan nafas lega.

MENERIMA REALITI/KENYATAAN

Seketika aku muhasabahkan diri. Mencabut segala ketidaknormalan akal fikiran yang negatif bagai membersihkan halaman taman bunga yang dipenuhi rumput. Biarkan taman bunga itu nampak indah…bersih dari semaknya rumput dan sedap mata yang memandang. Sekali lagi aku cuba kembali pada titik logik fikiran ku. Tiba-tiba satu imaginasi ku beberapa hari lepas mengganggu ku.

Imaginasi: “Aku bagai berjalan dalan satu lorong kecil yang hanya mempunyai satu arah untuk dituju (mencari Safwan). Disekitar kiri dan kanan lorong itu terdapat bongkah-bongkah kaca yang lutsinar. Terdapat wajah-wajah berseri melambai-lambai ke arahku. Aku sekadar tersenyum dan aku boleh membuka bongkah kaca tersebut untuk menemui insan yang sering melambai kearah ku. Namun anehnya…hatiku tidak mahu singgah pada bongkah-bongkah tersebut. Malahan terus hanyut pada lorong yang satu ini. Lorong yang pernah membuatkan hatiku gembira. Perjalananku semakin jauh namun aku tidak menemui garis akhir ke destinasi. Terasa kaki ku lenguh dan tak berdaya. Aku berhenti seketika dan berfikir untuk meneruskan perjalanan ini. Sebak menemaniku dan aku terhenti setakat disitu. Imaginasiku segera hilang dan tak bersambung lagi.”

Ku memohon hanya pada-Nya agar diringankan ujian ke atas ku. Aku takut aku tak mampu menghadapi ujian Allah ini. Segera ku alihkan imaginasiku bagai menyelak tabir jendela rumah. Membuka seluas-luasnya jendela dan membiarkan suasana cerah diluar menerangi kesuraman dalam rumah hatiku. Aku cuba mengukir satu senyuman yang positif. Kembali mensyukuri nikmat nyawa yang dipinjamkan oleh Allah yang maha kuasa. Segera ku panjatkan doa agar diri diberi ketenagan yang berpanjangan. Aku akui iman dihatiku masih lemah tetapi sedaya upayaku meningkatkan rasa keimanan dengan selalu mengingati-Nya dan menambahkan ilmu pengetahuan tentang agama ku.

Berbalik pada soal menerima realiti dan kenyataan. Aku berusaha berpandangan positif bahawa :
(1). Setiap pasangan insan yang bercinta tidak semestinya bersatu ke jinjang pelamin. (Terima kasih buat orang jauh yang pernah ku cintai sepenuh hati…semoga engkau sentiasa berbahagia disamping kekasih baru pilihan mu).

(2). Setiap insan yang kita cintai itu tidak semestinya akan dimiliki. (Adakah aku telah jatuh cinta pada insan yang ku gelarkan ‘Safwan’…terdetik persoalan nakal dihatiku…hurm…isk…isk..isk..malunya).

(3). Sentiasa ingat bahawa Allah sentiasa menguji hambanya. (Ya Allah…aku lemah hadapi ujian MU…berikanlah aku kesabaran…bukan kerakusan air mata sedih yang terus-terusan mengalir ini).

(4). Mulakan sesuatu yang baru. JANGAN PANDANG BELAKANG. (Ehehhehe…macam tajuk filem plak yer…ya…harus memulakan sesuatu yang baru. Abaikan saja yang sudah berlalu. Jangan pernah menoleh lagi kerana perbuatan itu buat diri terus lalai pada rintihan kesedihan).

(5). Banyakkan mengingati TUHAN. Dia (Allah) yang telah mencipta ku dan kepada-Nya lah aku akan kembali.
(Semoga aku diantara hambaMu yang sentiasa diberi HIDAYAH dan PETUNJUK Mu ya Allah…Amin.)


MEMBUAT SUSULAN

Aku kembali membaca catatan ku ini. Aku membayangkan aku sedang membaca satu coretan insan lain. ‘Ciannya kau Efah…aku tumpang bersedih dengan situasi mu. Tapi aku selalu yakin kau boleh hadapinya dengan baik. PERCAYALAH.’ Tedengar satu suara berbisik jauh disudut hati ku. Iya…seperti lagu Siti…’PERCAYALAH…dugaan datang jua pergi’Bold. Sempat lagi dikaitkan dengan lagu. Hati sedih seperti ini jangan dihidangkan dengan lagu duniawi…kelak hanyut menyesatkan perasaan. Banyakkan mendengar lagu-lagu ukrawih berunsur ketuhananan kerana disitu ada KETENANGAN. Ketika aku mendengar irama nasyid…sempat juga singgah kesedihan…mungkin merintih nasib pada Dia yang maha mengetahui.

Sebelum ku akhiri catatan ini, sekali lagi ku siapkan diriku untuk menerima apa juga TAKDIR yang bakal menimpa diri ku. Semoga 2010 membawa 'khabar gembira' buat diriku selamanya. Semoga diringankan bebanan kesedihan buat diriku. Dan antara “MENCARIMENUNGGU dan DICARIKAN” aku redha menghadapinya. Siapapun yang datang dengan IKHLAS HATI pada diri ku nanti aku harus belajar MEMAHAMI dan MENERIMA seadanya (iskkk…sebak plak hati ini). :-)

Friday, December 18, 2009

INGAT ALLAH SENTIASA


INGAT ALLAH SENTIASA

Jika dilihat dari segi mata kasar, kebanyakan Muslimah tampil sempurna dengan pakaian menutup aurat. Memang menawan. Namun seseorang itu tidak cukup ‘indah’ jika ‘tiangnya’ masih lemah iaitu IMAN.

‘TIANG’ yang dimaksudkan itu ialah SOLAT iaitu rukun Islam yang WAJIB dilakukan dalam apa jua keadaan kecuali atas beberapa sebab seperti mana yang digariskan di dalam Al-Quran. Laksanakan ia sebaiknya kerana SYURGA adalah janji-Nya di kemudian hari.

Abu Hurairah meriwayatkan, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

“Sesungguhnya amalan pertama yang akan disoal pada hari kiamat kelak adalah ibadat solat. Jika baik amalan solatnya, beruntunglah dia. Jika rosak amalan solatnya, pasti dia akan menyesal dan berasa sangat rugi. Jika orang itu mendirikan solat wajib secara tidak sempurna, Allah akan menyatakan kepada para malaikat, ‘Wahai para malaikat, periksalah hamba-Ku ini. Adakah mereka melakukan solat sunat?’ Apabila ada solat sunat yang dilakukan, ia dapat menampung kekurangan solat wajib yang didirikan secara tidak sempurna. Begitu juga dengan amalan wajib yang lain.” – H.R Tirmidzi.

Jadi ingatlah walau bagaimana sibuk pun diri kita, ingatlah Dia Yang Maha Agung, Maha kaya dan Maha Pencipta.Jika kita lupa pada-Nya, dia juga akan melupakan kita. Di saat kita ditimpa bencana, kepada siapa kita akan meminta jika bukan kepada kepada Dia, Alalh Yang Maha Mendengar, Maha Mengasihani, Maha Menyayangi? Tidakkah ketika itu kita malu untuk mengangkat tangan yang selama ini tidak pernah menadah kepada-Nya memohon perlindungan?

Mohonlah keberkatan daripada-Nya dengan melaksanakan solat. Yakinlah diri kita akan dilindungi di dunia dan azab api neraka di akhirat kelak. Didiklah anak-anak kita dan sematlah di jiwa mereka tidaka ada yang lebih utama di dunia ini melainkan Allah. Letakkan Allah di tempat paling utama di dalam hati sanubari, insyaAllah hidup ini akan terus diberkati-Nya.


Hadis & Falsafah / Majalah NUR, m/s 78, (Oktober 2009)

Sunday, November 29, 2009

Aktiviti Cuti Persekolahan 2009


Aktiviti Cuti Persekolahan 2009

(Catatan : 29.11.2009 (Ahad)_Raya Haji ke-3 )

Cuti sekolah mebuatkan aku memikirkan apakah aktiviti yang boleh dilakukan untuk mengisi masa lapang. Macam-macam di fikiran ku. Kakak ku Norhafizah mengajak aku pergi menorah getah. Satu idea yang bagus. Tambahan pula harga getah agak naik berbanding bulan lepas.

Perancangan ku sepanjang cuti sekolah tidak menentu. Apa yang pasti banyak masa ku luangkan untuk berada di Kampung Menawo (rumah kak Fizah) dan di Kg Penagatan Ulu (Kampung halamanku, tepat aku dibesarkan). Cuma sejak akhir-akhir ini, aku lebih banyak meluangkan masa bersama kakak ku, adik ku Masnijah dan anak buah ku Mifdhal Ziyad. Hujung minggu husband kakak ku, Abang Mat akan berulang alik dari Kota Kinabalu pulang ke Kg Menawo. Kak Fiza, Mifdhal, aku dan adik Nanak (Masnijah) akan menghantar Abang Mat di stesen bas Tung Ma setaip petang hari Ahad. Tetapi kadang-kadang Abang Mat akan bertolak awal pagi hari Isnin ke Kota Kinabalu. Setiap petang hari Jumaat pula, kami akan menunggu Abang Mat di Stesen bas Tung Ma sambil menempah sayap ayam di hujung restoran Dreamland bersebelahan dengan stesen bas Tung Ma.

“Maafkan saya..”, itu yang terdetik di hati bila mak bapa dan kak Juhasia selalu mempersoalkan kenapa dan mengapa aku suka berdamping dengan Kak Fiza. Entahlah….bagi ku, tinggal di rumah Kak Fiza dan rumah sendiri di Kg Penagatan tiada bezanya. “Em..mungkin mak bapa rindu ba kali ngan sy”, detik hati ku. Apapun aku memang berniat untuk tinggal di Kg Penagatan Ulu juga, tunggu kesesuaian masa. Tambahan pula aku banyak bergantung pada pergerakan kenderaan Kak Fiza untuk aktiviti masa cuti ini.

Satu hal lagi…ketiadaan bilik sendiri membuatkan aku bebas tinggal di mana-mana. Di Kampung Penagatan Ulu, aku sebenarnya tidak mempunyai bilik khas untuk diri ku. Kami adik beradik ada sebelas orang, bilik pula hanya 7 buah. Bilik atas, adalah bilik kak Fiza, bilik adik Kijul (Adey Aizul) dan Kilul (Mohd Adzrol), bilik mak bapa + adik Nonow (Ainul Badriyah) serta Cici (Azwan Shahnizam) dan bilik adik Nanak (Masnijah). Bilik bawah pula untuk bilik adik Didi (Asmade), bilik Kak Nonon (Juhasia) dan bilik abang Kitun/Jack (Jacixion). Pada mulanya bilik abang Jack itu untuk ku dan adik Kirus (Anisarnizah) tapi…bila kumpul semua bilik tu diberi untuk abang sulung ku dan keluarga. Soal bilik jak membuatkan aku malas berfikir… ‘mana-mana boleh tidur ba’, detik hati ku. Itu sebabnya aku bebas tidur dimana saja. Selalunya aku menumpang dibilik adik ku, Didi disebabkan dia jarang pulang ke rumah kerana tinggal bersama keluarga isterinya sambil berkerja sebagai supervisor di kilang getah daerah Beaufort. Kalau semua adik beradik ada di rumah pula, aku akan menumpang tidur di bilik adik Nanak bersama adik Kirus. Barang-barang ku sendiri masih banyak tersimpan dalam kotak. ‘Aku akan membeli almari untuk menyimapan barang-barang ni nanti’, itu niat ku yang masih belum tercapai sejak dulu lagi. “Oh ya…kak fizah pernah kata…dia akan beri bilik dia tu untuk ku…heee. Harap-harap, akan menjadi kenyataan…huhuhu.. :-)”, hidup ku penuh angan-angan pulak daaa.

Itu baru soal tempat tinggal, “ya la…mana-mana boleh tinggal kan? Emm…kalau korang dalam situasi saya, setuju ka dengan tindakan saya untuk tinggal di mana-mana yang disukai?, heee..persoalan untuk pembaca plak yer. Berbalik pada soal aktiviti masa cuti sekolah ni. Bermula isnin depan, 30.11.2009 (Isnin), saya, kak Fiza, Kak Juhasia dan adik Nanak akan memulakan aktiviti menorah getah di kebun getah ayah ku. 08.12.2009 (Selasa), adik sepupu ku ‘Ekong’ akan melangsungkan majlis walimatulurus di Kampung Merampong, Keningau. 12.12.2009 (Sabtu) pula ada jemputan kawen dari rakan-rakan sebaya ku Azianawaty bt Ayub di Kampung Kota Ayangan dan Azalinah bt Ismail di Kampung Banjar. Ada satu satu lagi jemputan kawen pada tarikh yang sama dari rakan KPLI kak Fiza, Mastipah bt Salikin di Kampung Merabau, Kota Belud. Semua pergerakan ku untuk mengunjungi majlis walimatulurus mereka banyak bergantung pada kenderaan kakak ku nanti. Harap-harap kesampaian dan moodnya baik untuk mengunjungi walimatulurus tersebut.

Maklumlah aku sendiri belum lagi memiliki kereta. Bukan masalah tiada lesen, malah lesen kereta ku sudah berusia dua tahun, sudah habis ‘P’. Namun sejak lulus mendapatkan lessen ‘P’, aku tidak pernah memandu kereta lagi. Bulan Jun 2009 lalu rakan ku Nurina pernah mengajak ku untuk menyewa kereta kancil di Kota Kinabalu, namun aku gagal memandu kereta. Segala ilmu memandu yang ku pelajari entah hilang ke mana. Keyakinan ku untuk memandu sebenarnya telah hilang, tetapi keazaman ku untuk memiliki kereta Mayvi SE amat tinggi. Emm…aku kadang-kadang tak pasti di mana kemahuan ku sebenarnya kerana aku masih gagal mengumpulkan sejumlah wang untuk deposit kereta tersebut. Mungkin disebabkan aku menghulurkan bantuan buat adik-adik ku, membayar wang pinjaman belajar di UMS iaitu (PTPTN : Perbadanan Tabung Pendididkan Nasional) dan membayar bil api, air, astro dan broadband. Inilah putaran 'hidup berdikari' yang membuatkan aku harus belajar menyimpan wang.

Sekitar tarikh 18 atau 19.12.2009 pula, aku akan bertemu dengan rakan-rakan ku, Flora David dan Ping di Kota Kinabalu. Keesokan harinya kami akan bertolak ke Kundasang, saja mengisi aktiviti percutian. Aku bercadang untuk mengajak adik Nanak kerana dia mempunyai seorang rakan yang juga kebetulan mempunyai homestay di Kundasang, Ranau, Sabah. Bolehlah tinggal dan merasai hidup suasana kampung yang mempunyai persekitaran cuaca sejuk. Aku juga bercadang untuk membeli buku-buku Sekolah Agama Rakyat buat adik Nonow dan adik Cici di Wisma Muis, Kota Kinabalu nanti. Selain itu aku juga bercadang untuk menemui sahabat ku Yusnita disamping mengambil spirulina yang telah di tempah sejak beberapa bulan lepas. Emmm…banyak juga perancangan ku ni. Semoga apa yang dirancang berjalan dengan baik.

Rumusannya, aktiviti percutian 2009 ini banyak ku habiskan bersama adik beradik ku terutamanya misi menorah getah. Baru petang tadi, aku, Kak Fizah, adik Nanak, Mifdhal dan Abang Mat keluar dan singgah membeli pisau getah dan peralatan lain di sekitar pekan Keningau untuk persiapan menorah bermula esok pagi. Kebetulan pula hari ini Abang Mat singgah di stesen Bas Tung Ma untuk menukar waktu perjalanan tiket bas iaitu balik awal pagi esok. Dan tak sangka, aku sempat melihat kelibat Safwan buat kali ke tiga, itupun dari jarak agak jauh. Tiada kata-kata, hanya lambaian sebagai tanda selamat jalan ku berikan. :-)

Saturday, November 28, 2009

11 (MURID) + 1 (GURU) = 1 DOZEN DALAM KENANGAN


11 (MURID) + 1 (GURU) = 1 DOZEN DALAM KENANGAN

16.10.2009 (Jumaat) : 11.40pagi

Dari jauh kelihatan 10 orang murid perempuan tahun 6 meluru kearah ku selepas selesai sesi perskolahan pada hari Jumaat.

“Cikgu jadi ka?” tanya seorang murid.

“Alamak, macam mana ya, tapi esok tiada aktiviti juga.” Hati ku berbisik sendiri.

“Emm…semua dapat pergi ka?” aku bertanya pada mereka.

Safikah memuncungkan mulut. “Cikgu nantilah..” katanya bersuara lembut dan merayu.

Aku senyum dan memandang satu demi satu wajah mereka. Belum ada jawapan ku berikan.

“Cikgu, jadi ke tidak?” agak tegas pertanyaan dari seorang murid ku, Rassainira. Dia satu-satunya murid tahun 6A dan selebihnya dari kelas tahun 6B.

“Jadi” ringkas jawapan ku.

“Yeahhhh”, suara mereka hampir serentak bersorak. Banyak mata memandang kearah keriuhan mereka.

“Pukul 8.00 pagi ya. Datang rumah cikgu dulu, kumpul di sana, kita minum jap. Nanti dalam jam 9.00 pagi kita naik bas”, aku memberi penjelasan kepada mereka.

Setelah mendapat pejelasan dariku, mereka mengangkat langkah untuk pulang. Kelihatan mereka tersenyum riang sesama mereka. Aku hanya tersenyum melihat keringan mereka. “Apapun kos perbelanjaan yang keluar, itu adalah tanggunganku nanti”, detik hatiku.

17.10.2009 (Sabtu) : 6.00 pagi

Seawal jam 6.00 pagi aku mengemaskan ruang tamu, mengisi baki kuih raya dalam hidangan kuih dan menyediakan air jagung. Selesai persiapan, aku membersihkan diri dan menyiapkan diri dengan pakaian untuk keluar ke pekan. Seluar jeans biru gelap, baju maroon lengan panjang dan tudung kelabu kehitaman menjadi pilihan pakaian ku ke pekan.

Selesai bersiap, aku melihat kalau-kalau ada mesej telefon bimbitku.

“Kul berapa jalan?” sms dari Khairul, driver bas yang ku tempah.

“Sekarang sudah jam 7.30 pagi, murid tak sampai ni”, aku berbicara sendirian.

“Jam 10.00 pagi”, aku membalas mesej / sms untuk Khairul.

Tepat jam 8.00 pagi, hanya 4 orang murid ku yang datang, Hawa, Ashikin, Nadira dan Saidatul. “Mana yang lain”, tanya ku pada mereka.

“Entah, dorang cakap mau singgah, tapi tiada pula”, jawab Saidatul.

“Ba…mau jam 8.00 pagi sudah ni, kumpul jam 8.00 pagi kan, kasi tinggal lah yang lambat ni?”, aku saja memberi persoalan untuk menduga mereka.

“Eh…mana dorang ni, kasi tinggal sajalah”, jawab salah seorang diantara mereka.

“Ndak apa, kamu duduk dululah, tengok tv”, aku cuba meredakan kerisauan mereka.

Sementara itu aku memotong sebahagian baki buah tembikai untuk dihidangkan pada mereka. Itu lebih baik daripada buah tersebut dibuang kerana masih banyak makanan yang tak dimakan. Jika dibiar lama, pasti ada saja makanan yang dibuang seperti yang ku lakukan sebelum ini.

Tepat jam 9.00 pagi, semua muridku hadir dan berada di rumahku. 11 orang semuanya. Aku menjemput mereka makan kuih raya dan minum air jagung yang dibuat awal pagi tadi. Sudah ku jangka, penantian pasti memboringkan mereka.

“Cikgu, jam berapa jalan, ada sudah ka bas?”, tanya salah seorang diantara mereka. Aku melihat jam pada dinding rumahku, 9.30 pagi.

“Jam 10.00 pagi kita jalan, kamu yang lambat datang. Tu yang cikgu tunda jam 10.00 pagi baru jalan. Kamu tengok tv dulu la arr”, aku cuba mengalihkan penantian mereka.

Muridku melayan rancangan astro 180 muzik aktif. Sebentar kemudian siaran tv bertukar-tukar. Adakalanya ruang tamu yang dipenuhi tadi terasa kosong. Muridku kini keluar dan masukke rumah. Entah apa tujuannya.

“Cikgu, pinjam parang, mau buka kelapa”, tiba-tiba permintaan Hawa mengejutkan aku. Hawa ialah antara dua orang murid tahun 5 Bestari yang turut terlibat dengan aktiviti ke pekan Keningau hari ini.

“Uikk…tak payah, kejap lagi mau jalan sudah kita ni, kamu simpan la dulu, mana kamu dapat kelapa muda tu?”, aku bertanya.

“Baru tadi jatuh di sana”, kata adik sepupu ku, Nor Asmilah. Aku hanya tersenyum. Aku sebenarnya bimbang kalau-kalau mereka terpotong jari ketika mengerjakan buah kelapa tersebut. “Tak pasal-pasal, lain plak jadinya”, itu yang terdetik di hati ku.

Sekitar jam 10.30 pagi, pemandu bas, Khairul yang berasal dari Kg Bunga Raya tiba di hadapan pintu pagar sekolah. Agak lambat ia datang seperti yang kami janjikan. Tetapi kelewatan itu juga ada hikmahnya. Aku sempat menggoreng nasi untuk sarapan pagi ku bersama adik Farhah. Aku juga sempat menemui resit pembelian kain dan tudung yang ku cari-cari selama ini.

Sejak pagi tadi, minda ku telah menyusun aktiviti di pekan. Lokasi pertama ialah Kedai Jahit Firdaus sebaris dengan Bunir Textile untuk menyukat pakaian nasyid bagi 9 orang murid SK Merampong. Lokasi kedua ialah Servay dan diakhiri dengan aktiviti makan di KFC. Demikian aktiviti yang bermain di mindaku.

Tetapi semua perancangan ku berubah. Selesai mengukur pakaian nasyid, murid-muridku berharap dapat membeli ‘Rubiks’ / Magic Cube iaitu sejenis mainan bentuk petak segi empat berwarna merah, kuning, hijau dan oren pada tiap permukaan di Servay atau Hiap Lee. Tiap permukaan mengandungi 9 petak kecil. Petak itu akan diasingkan dari susunan asal kemudian disusun semula mengikut warna permukaan yang sama. Aku sendiri sebenarnya masih gagal menyusun warna pada petak tersebut. Kali pertama aku melihat mianan ‘Rubiks’ / Magic Cube ini pada tahun lalu. Abang sulung ku, Jacixion, selalu memutar-mutar susunan 'Rubiks' / Magic Cube tersebut. Pelbagai jumlah petak yang berlainan telah dicubanya. Dari 9 petak, 16 petak dan 4 petak. Menurut abangku, empat petak agak susah diselesaikan berbanding 16 petak.

Kami berusaha mencari ‘Rubiks’ / Magic Cube di tingkat tiga kedai Servay, namun hanya terdapat 'Rubiks' / Magic Cube untuk 4 petak sahaja. Kegagalan mendapatkan mainan tersebut menyebabkan murid-muridku merayu agar kami mencari di kedai Hiap Lee pula. Sebelum keluar dari Servay, kami singgah membeli makanan ringan di bahagian grand floor Servay. Aku sendiri telah membeli 12 kotak kecil minuman kacang soya untuk kami semua.

“Cikgu, saya mau coklat ni” pinta seorang murid ku.

“Mana boleh pilih-pilih, nanti yang lain pun mau pilih juga. Biar sama semua. Ndak pun, tak payah beli”, kata ku dengan nada agak mengugut.

“Ya lah…ya lah..kacang soya lah..” mereka akhirnya bersetuju.

“Kacang soya bagus untuk kulit”, aku memujuk sambil tersenyum. Aku sebenarnya berusaha memenuhi permintaan mereka, tapi aku perlu merancang juga bajet perbelanjaan ku. “Nanti tak pasal-pasal lari bajet plak. Satu lagi, payah mau melayan karenah murid-murid ku yang gemar berebut”, kata hati ku.

Selesai membeli belah di servay, kami mengatur langkah ke Hiap Lee baru. Agak tercabar juga membawa murid ku menyeberangi jalan raya dari depan Bank BSN menuju kearah Hiap Lee. Mereka terlari- lari dan kelihatan teragak-agak untuk menyeberangi jalan. Syukurlah semuanya sudah agak dewasa dan pandai melihat kesesuaian situasi untuk melintas di jalan raya.

“RUBIKS” / Magic Cube, itu saja tujuan utama murid ku di kedai Hiap Lee. Selesai memilih barang, urusan membayar pula di kaunter. Sementara menunggu giliran barisan untuk membayar, kami terserampak dengan Cikgu Kamil yang sedang membayar di kaunter bayaran. Cikgu Kamil agak hairan melihat ramai murid bersama ku.

“Oh..kamu manja sama Cikgu Jalifah arr”, katanya ditujukan kepada sekumpulan murid-muridku. Muridku hanya tersenyum-senyum.

“Saja bawa dorang jalan pergi sukat baju nasyid tadi”, aku tersenyum memberi penjelasan tanpa diminta.

Sementara menunggu murid ku, aku sempat membeli majalah wanita berhampiran dengan pintu luar Hiap Lee. Murid ku pula berkumpul rapat dihadapan mesin ‘Crazy Catch’. Sorang muridku, Nadira, amat berminat untuk mendapatkan anak patung dalam mesin tersebut. RM1.00 iaitu dua keeping syiling 50 sen diperlukan untuk sekali permainan.

“Saya mau tu na harimau”, Nadira beria-ia mahukannya.

“Cikgu, macam mana main ni?”, tanya mereka pada ku.

“Cikgu ndak pernah main ni. Ndak apa, kita panggil pekerja dorang untuk minta tunjuk”, aku cuba mencari penyelesaian.

“Kak, macam mana main ni, boleh tunjuk dulu”, aku bertanya pada seorang pekerja perempuan berbaju merah lingkungan umur sekitar akhir 30-an. Pekerja tadi segera membantu kami. Tetapi percubaan untuk mengambil patung itu gagal.

“Alaaaa…” semua murid ku bersuara hampa apabila mesin tersebut gagal mengangkat patung harimau tersebut.

“Saya mau cuba di sana lagi”, pinta Nadira tanpa putus asa sambil menunjuk kearah sebuah lagi mesin “Crazy Catch” di sebelah kiri pintu masuk Hiap Lee. Kesemua 11 orang murid ku serentak mengerumuni mesin tersebut. Sekali lagi kakak berbaju merah tersebut membantu. Dan akhirnya percubaan kedua berjaya mendapat anak patung tikus berwarna kuning. Saat anak patung itu diangkat dan dijatuhkan pada lubang keluar, semua murid ku bersorak.

“Yeahhh…dapat”, suara sorakan mereka menarik perhatian orang ramai disekeliling kami. Kakak berbaju merah tadi segera beredar meninggalkan kami sambil mengatakan sesuatu.

“Sudahlah…nanti bos marah saya pula” katanya sambil beredar cepat. Aku memberikan semyuman tanda terima kasih.


Muridku berganti-ganti memegang patung kecil tersebut. “Comel ooo..” itu antara kata-kata positif yang ku dengar.

Kami meneruskan lagi perjalanan dan kali ini ke destinasi KFC. Berjalan beramai-ramai memang mudah menjadi perhatian ramai orang di sekeliling. Aku agak malu ditatap oleh orang ramai dipersekitaran ku. Walaupun saiz ketinggian ku lebih kurang dengan anak-anak murid ku, tetapi raut wajah ku kelihatan agak berumur dan pasti dianggap ketua dalam kelompok kami. Penampilan ku yang menggalas beg berisi laptop juga agak membezakan penampilanku dengan murid-murid ku.

Dari jauh seorang pekerja KFC memerhatikan kami di sebalik dinding kaca dan segera membuka pintu untuk kumpulan kami. Aku tidak memilih meja yang jauh, malah aku segera mengajak murid-murid ku duduk di meja berhampiran dengan pintu KFC tadi. Aku sempat menarik sebuah meja untuk digabungkan pada dua meja yang berhampiran. Setelah semua murid ku duduk di kerusi masing-masing dan agak diam, aku bangun ke kaunter untuk mengambil pesanan. “12 pinggan nasi, 12 ketul ayam dan 12 gelas air oren”, pinta ku pada seorang pelayan di kaunter. Sementara menunggu pesanan makanan, aku memandang menu bergambar yang terpampang di ruang atas dapur KFC. Tiba-tiba aku dapat merasakan orang di sebelah kaunter memerhatikan aku. Aku menoleh ke kanan. ‘Macam pernah nampak, tapi di mana’, hati ku berbisik.

“Assalamualaikum”, dia memberi salam.

“Wa’alaikumsalam…oh..ustaz..dekat saya ndak kenal sebab ndak pakai ini”, tangan ku halakan kearah kepala ku.

“Dua kali jumpa sudah pun ndak kenal lagi”, katanya. “Ustaz tu kan dalam bahasa arab maksudnya ‘cikgu’ juga”, dia menyambung kata lagi.

Aku hanya memberikan senyuman. “Saya bawa murid saya jalan-jalan”, aku saja memberitahu tujuan ku di pekan.

“Saya tunggu servis kereta di sana”, dia turut nmemberi penjelasan sambil menunjuk kearah Shell bersebelahan dengan Restoran KFC.

Perbualan kami habis setelah masing-masing sibuk dengan pesanan di kaunter. Aku sempat mengingat Facebook. “‘Friends Of The Day’ yang ku klik di Facebook adalah dia. Kebetulan pula jumpa pula kali ke dua di KFC ni. Hari pertama dulu jumpa di majlis kawen. Itupun aku ditegur olehnya terlebih dahulu”, aku mengingat semula kali pertama aku bertegur sapa dengannya. Inilah situasi zaman teknologi, hanya berkenalan melalui talian internet. Namun ia memudahkan kita mengenalpasti dan terasa telah kenal lama bila bertemu secara realiti.

Selesai menjamu selera, aku memenuhi permintaan murid ku untuk ke destinasi terakhir iaitu singgah di kedai Skiss Marketing untuk membeli sedikit makanan sebelum menaiki bas untuk pulang. Beberapa muridku sibuk meronda kedai Skiss Marketing dan beberapa orang muridku yang tidak membeli menunggu di hadapan kedai Skiss Marketing. Aku turut menyertai mereka sambil bercerita. Tiba-tiba seorang murid ku mencampakkan bekas minuman KFC di hadapan kedai.

“Eh…siapa buang tu? Pungut balik, kamu ni macam ‘pilak’ pula, sembarang jak buang sampah. Buang dalam tong sampah ba. Kalau tiada tong sampah, simpan dulu. Nanti jumpa tong sanpah baru buang”, aku menegur perlakuan murid ku.

Beberapa orang murid ku tergelak bila aku samakan perbuatan membuang sampah dengan ‘pilak’. Bukan niat ku untuk memperlekehkan ‘pilak’, cuma kebanyakan pembuangan sampah juga banyak dilakukan oleh golongan tersebut. Walaubagaimanapun aku tidak menafikan masyarakat tempatan juga sebenarnya banyak yang tidak mempunyai kesedaran sivik mengenai pentingnya menjaga kebersihan dengan cara membuang sampah dengan betul.

Setelah urusan membeli selesai, aku membawa murid ku ke pondok perhentian bas bersebelahan dengan Pejabat Pos sepertimana yang aku persetujui dengan pemandu bas. Beberapa minit menunggu, Khairul tiba di hadapan pondok bas. Murid-murid ku berlari-lari anak kearah bas dan agak berebut masuk ke dalam bas. Aku segera membayar tambang pergi balik sebanyak RM60.00 kepada Khairul. Pada mulanya, niatku terus balik ke Kampung Penagatan Ulu, namun aku mengambil keputusan untuk turut sama dengan pemandu bas untuk menghantar muridku hingga sampai ke Kg Merampong. Syukurlah semua urusan berjalan dengan lancar tanpa sebarang kemalangan.


Selesai urusan menghantar pulang murid ku, aku segera menaiki bas Kg Penagatan Ulu yang terletak di hadapan kedai Mee Woo bersebelahan dengan bagunan kuning kedai Rakyat. Agak lama menunggu penumpang memenuhi ruang kerusi bas. Aku agak boring menunggu. Bas hanya akan bergerak apabila bas penuh. Aku membelek-belek majalah ‘Wanita’ yang ku beli di kedai Haip Lee. Satu demi satu penumpang bas memenuhi ruang kerusi. Dari suara-suara yang sibuk bercerita dibelakang ku, aku agak mengenali suara tersebut. Aku menoleh ke belakang dan memang sah, suara itu milik adik lelaki ku, Adzrol bersama rakannya, Jahir. Mereka sedang menjamah keropok sambil menekan-nekan butang ‘handphone’ masing-masing.

Aku segera menukar kedudukan dan duduk bersebelahan dengan adikku. “Minta”, aku segera menyertai mereka untuk makan keropok. Beberapa minit berbual, dua orang rakan sekampung adik ku menaiki bas, Kudin dan Gotoi. “Aik…ramai-ramai juga kamu turun Keningau arr”, aku menegur mereka. Hanya senyuman yang mereka berikan. Penantian dalam bas membuatkan, rakan-rakan adik ku tadi keluar sebentar untuk membeli ais krim. Empat batang ais krim dibahagikan untuk mereka berempat.

“Oh…kamu jak makan ais krim ya? Ndak ingat orang satu kampung ni? Baru saya mau belanja tambang, tapi kamu ndak belanja ais krim, ndak jadilah mau belanja kamu”, aku saja bergurau dengan niat untuk menerapkan nilai prihatin dengan orang sekampung. Aku dapat rasakan mereka yang berumur sekitar 14-15 tahun agak segan bertegur dengan ku.

“Alaaa…betul ka mau belanja ni? Nah tolong pegi beli satu lagi ais krim”, Kudin mengajukan soalan pada ku sambil menghulurkan syiling 20 sen pada Gotoi. Gotoi segera turun untuk membeli ais krim. Gotoi adalah nama panggilan dan nama sebenarnya 'Alfred' kalau saya tak silap.

“Betul ba”, aku memberikan senyuman pada Kudin. Sebentar kemudian, aku menerima ais krim dari mereka. “Wah…sekali sekala makan ais krim dengan budak-budak ni, meriah gak”, desis hati ku.

Beberapa minit kemudian, konduktor bas, Rano, memungut tambang bas. Aku bertanya untuk tambang 5 orang dan segera menghulurkan RM10.00 untuk tambang kami berlima. Aku berasa puas hati dapat mengembirakan adikku dan juga rakan-rakannya yang juga merangkap adik-adik di kampung ku. “Bagaimanalah masa depan mereka ni???”, aku agak bimbang memikirkan masa depan mereka yang tidak pasti kerana minat mereka untuk belajar kurang baik. Perjalanan ku tamat apabila kami semua selamat tiba di destinasi yang dituju, Kg Penagatan Ulu. :-)

Thursday, November 19, 2009

DIAM KETIKA DI MAKI LEBIH MULIA


DIAM KETIKA DI MAKI LEBIH MULIA

Ibn Ajilan daripada Said Almagburi daripada Abuhurairah berkata: Ada seorang memaki Abu Bakar Assiddiq ketika Rasulullah duduk, maka Nabi SAW diam, begitu juga Abu Bakar mendiamkan diri. Kemudian ketika orang itu berhenti memaki dan diam, Abu Bakar menjawab, maka segera Nabi SAW bangun dari tempatnya. Maka dikejar oleh Abu Bakar sambil berkata, “Ya! Rasulullah, dia memaki-maki saya dan engkau diam, ketika saya jawab, tiba-tiba engkau bangun pergi?”

Jawab Nabi SAW: “Sesungguhnya malaikat mengembalikan semua makian orang itu kepadanya ketika engkau diam dan ketika engkau menjawab kembali makian itu, maka pergilah malaikat itu dan duduk syaitan, maka saya tidak suka duduk di tempat duduk bersama syaitan.”

Kemudian Rasulullah SAW bersabda, “Tiga macam semuanya hak. Tiada seorang yang dianiaya lalu memaafkannya kerana mengharap redha Allah melainkan pasti ditambah kemuliaan oleh Allah.”

“Tiada seorang yang membuka jalan meminta-minta kerana ingin bertambah kekayaan, melainkan ditambah kekurangan (kemiskinan) oleh Allah dan tiada seorang yang memberi sesuatu ikhlas kerana Allah, melainkan di tambah banyak oleh Allah Ta’ala.”

(Sumber: Abullait Assamarqandi, Tanbihul Ghafilin).

Surat Khabar : BERITA HARIAN (Agama), M/S 33, 19.11.2009 (Khamis).

Tuesday, November 10, 2009

RALAN MOMOGOMPI LAPTOP



RALAN MOMOGOMPI LAPTOP

(Sindingo’ tumanud loyuk “Kalau Anda Gembira”)

Iti no ralan momogompi laptop,
Kada potimpakai di tangawagat,
Po’oofon no soira oponu o cas dau,
Mooi do au orumbak o botiri.

Nung kilaptop tokou sondii,
Mositi upuson, tamangan tokou,
Kada poiliiliho’ id nombo nopo,
Mooi do au atagak o laptop.

Soira mongukab om momisok,
Tonudo’ no ralan di kotunud,
Kada posidangai, kada nogi yoposo’,
Poopion om gompion tawaawasi.

Nung poingigit ko nopo do taakanon,
Insodu no mantad do laptop,
Mooi do au oyomutan om alaid do araag,
Iti no koulaalaho’ di tosonong.

Soira alapas ko momoguno,
Posuangon tawaawasi id kantung dau,
Ingaton no kama soira do popoopi,
Mooi do au aratu o laptop.


(Buku Teks Tahun 6 : Bahasa KadazanDusun, m/s 89)

Saturday, November 7, 2009

USAH JEMU BERDOA


USAH JEMU BERDOA

Setiap insan punya DUGAAN yang berbeza. Yakinlah bahawa ALLAH sentiasa ada di sisi untuk membantu anda menghadapi pelbagai RINTANGAN yang tiba. Pasti Allah akan menunjukkan jalan keluar namun dengan SYARAT, kita mesti memintanya dengan cara berDOA setiap kali selepas SOLAT.

Allah berfirman:
“Dan apabila hamba-hambamu bertanya kepada mu tentang Aku, maka (jawablah) bahawasannya Aku adalah DEKAT. Aku mengabulkan permohonan orang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran”.
Al-Baqarah: 186.


Berdasarkan banyak hadis soleh, doa adalah satu ibadah. Dan ramai dikalangan para ulama menyatakan bahawa Allah mensyaratkan DUA perkara iaitu:

KETAATAN yang penuh dn menyeluruh kepada Allah dan Rasul-Nya. Maka sesiapa yang tidak memenuhi segala perintah Allah dan Rasul-Nya itu, maka selamanya Allah tidak mengabulkan doanya, kerana dia telah merosakkan JALAN penerimaan Allah.

Hendaklah dia menjadi seorang mukmin yang BERAMAL SALIH. Meskipun dalam masa yang cukup lama, sesungguhnya seorang hamba itu selalu berada di antara nikmat doa.



Hadis & Falsafah / Majalah NUR, m/s 64, (November 2009)

Saturday, October 31, 2009

ALLAH AKAN MENGUJI




ALLAH AKAN MENGUJI

Sebagai umat Islam, kita perlu akur dengan setiap ujian yang diberikan-Nya. Namun ada kala ujian itu tidak mampu ditangani dan pada ketika ini iman kita sedang diuji.

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (sahaja) mengatakan:

“Kami telah beriman, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka. Maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta”, (Al-Ankabut : 2-3 ).

Apakah orang-orang pilihan, orang-orang baik, orang soleh, para ulama’, pendakwah mengatakan bahawa Islam hanya berupa pengakuan belaka, bahawa kalimah syahadah hanyalah satu pembohongan yang dibuat oleh pendusta?

Allah berfirman:

“Sebenarnya Kami melontarkan yang hak kepada yang batil lalu yang hak itu yang menghancurkannya, maka dengan serta-merta yang batil itu lenyap. Dan kecelakaanlah bagimu disebabkan kamu mensifati (Allah dengan sifat-sifat yang tidak layak bagi-Nya)” – Al-Anbiya : 18.

Sebenarnya Allah menegakkan kebenaran di atas kebatilan tanpa dasar, kebatilan yang dibuat-buat dan kebatilan penuh dusta, hingga kebenaran itu membinasakannya, hingga kebaikan lenyap.


Hadis & Falsafah / Majalah NUR, m/s 140, (November 2009)

SOLAT RAHSIA AWET MUDA


SOLAT RAHSIA AWET MUDA
Kenapa perlu menghabiskan ribuan ringgit melakukan pelbagai rawatan wajah dan membeli pelbagai barangan yang mahal-mahal belaka semata-mata untuk cantik dan nampak muda?

Ini kerana anda mampu tampil awet secara semula jadi menerusi keajaiban solat. Solat adalah kemuncak kebahagiaan dan kesenangan yang dianugerahkan oleh Allah s.w.t kepada umat Muhammad s.a.w.

Menjaga solat dan melaksanakannya dengan sempurna adalah syarat utama suatu amal ibadat itu diterima Allah s.w.t. Solat juga mampu memberi ketenangan minda dan jiwa membuatkan dada terasa lapang. Apabila perasan ini menyelinap ke dalam diri, sudah pasti wajah akan berseri-seri. Jadi cukuplah dengan berwuduk dan bersolat dengan sempurna, pasti hasilnya menakjubkan.

“Wahai orang-orang yang beriman, jadikan sabar dan solat sebagai penolongmu. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar” – surah Al-Baqarah (2:153).

Selain itu, solat turut memberi manfaat kepada kesihatan tubuh seperti:

1. Merawat fungsi hati kepada sistem imunisasi tubuh.
2. Membersihkan saluran darah daripada tersumbat.
3. Mengaktifkan system pencernaan.
4. Menghilangkan perasaan cemas.
5. Menguatkan otot dan sendi.
6. Mewujudkan perilaku yang positif.
7. Menambah stamina.

Hadis & Falsafah / Majalah NUR, m/s 82, (November 2009)

Wednesday, October 7, 2009

PUISI KU: "AUH OKU KOILO" & LIRIK LAGU : NOBOLOU (Hain Jasli) & IKA NO UPUSON KU (Filex Don)


PUISI : AUH OKU KOILO (Saya tidak tahu) - Jalifah Muhamin_081009_12.00 AM

Poingkuro no da poborosonku..
Kumaa dika…
Boros id suang ginawoku…
“Auh oku koilo…”

Poboroson ku da tambalut ku
Nga…miagal di otutunan ku no
Yolo nga auh koilo…
Yoho sondiri nga auh kokito
Nunu di kaka topurimanan ku ti

Insan tadau…songulun oku..
Korongou ku sinding di olumis..
“Nobolou – Hain Jasli”
Kagayat nokopio ginawo ku.
Osorou ku di pegulu
Tanak aku po…
Auh kopio ogumu sorohon…
Ingga nunu masalah opurimanan ku

Baino nopo di nga..
Nakagayo oku no di
Ogumu no opurimanan ku hiti suang ginawo ku…
Auh oku da kopio orohian..
Nga..iti no kanto pemusarahan
Insanan tulun hiti pomogunan ti.

Megihum aku no da kasangan ginawo ku
Kasangan ginawo insanan tompinai ku
Om..tambalut ku ngaih..
Nga..haro nopo auh kasanag ginawo yolo kuma doho.

Baino nopo di nga..
Kopurimanan oku no di..
Insanan di koingoritan ku..
Insanan kasanagan di toprimanan ku..
Insanan nga mantad di Allah SWT
Nunu nopo id suang pemusaran tokou…
Om..id suang ginawo tokou...
Allah SWT no koilo
“Auh oku koilo…”



Nobolou - Hain Jasli


Nong kagampot oku da mamagawoi..
Om haro da kagarasan ku…
Bulan rombituon hilo id tawan,
Upuon ku patahak dika…

Tupus ku nopo diaka koupusan..
Aiso kagalon ka moti pomogunan..
Auh kosoribau maya diti boros ku..
Rinalom tupus ku id dika…

Nobolou nangku diti topus ku..
Om nosimbulan nangku momusorou
Noigkokoton nogi om koposion to
Miagal tanah om nogi tawan

Yoho sogulun tanak mosikin
Aiso nunu do posurungon ku
Nga nototos oku mogoling dika
Romalom negi tupus ku dika.





Ika No Upusan Ku - Filex Don


Alansan ko ngawih..id janji ku
Ongomo ku ngawih di upus ku
Opion ku ngaran id upusan ku
Ika sondih ginawo ku…ginawo ku..ooo

Ipi-ipion ku..oh turos nu
Pilangad-langad ku..oh ngigis nu
Pisorou-sorou ku..oh ngaran nu
Gisom ginawo ku…ginawo ku

Ika no songulon ie upuson ku
Piontarom id suang ginawo ku
Ika no songulun ri ipion ku
Ingga suai kaganti
Oh..migit..oh..migit..oh upus ku.
Oh..migit..oh..migit..ti upus ku.

Onggomo toh ngawih..oh janji toh
Tulido toh ralan..piupusan toh
Kada sopiolim
Pisorou-sorou soira kopinsodu
Sopinsomok..

Tuesday, September 29, 2009

KENANGAN KU: BUAH TIMADANG / TARAP (TERAP)




Siapa tidak pernah tengok buah timadang/ tarap (terap) ni?? Sekian lama aku tak makan buah ni, bila aku balik di kampung kakak ku (Kg Menawo), pokok timadang kepunyaan jiran kakak ku ini sedang berbuah dengan lebat. Walaupun sudah satu dua kali minta izin jiran sebelah rumah untuk mengambil buah ini, tapi masa mengambilnya adalah beberapa hari selepas meminta izin untuk mengambil buah ni.

Gambar di atas adalah dua biji buah timadang yang diambil oleh Abang Mat (abnag ipar ku) pada 27.09.2009 (Ahad). Buah ini iambil sebelum aku balik ke rumah guru SK Merampong, “syukur…tidak lah saya kepunan makan timadang ni”, bisik hatiku. Buah tu sedang masak ranum, rasanya manis dan sedap.

Sebenarnya zaman kanak-kanak ku dulu ada kenangan yang dirakamkan bersama buah timadang / tarap (terap), gambar 1 & 2. Buah ini juga adalah antara buah yang paling banyak bertandang dalam kenangan hidupku ketika berusia di sekolah rendah dulu.

Buah tarap ni banyak terdapat di kebun getah bapa ku. Setiap tahun buah tarap ni pasti akan berbuah. Dan setiap tahun itu jugalah aku dan adik beradik ku yang lain pasti akan merasa buah tarap ini. Kami adik beradi seramai 11 orang (6 perempuan, 5 lelaki) kesemuanya dibesarkan hasil dari titik peluh mencari rezeki dengan menorah getah dan kadang-kadang menjual sayur di pasar Tamu Ground, Keningau.

Setiap kali selepas 2 jam menorah getah (6.30 pagi – 8.30 pagi), kami akan berhenti rehat selama 2 jam untuk menunggu susu getah habis menitis. Dalam masa 2 jam itu aku dan abang, kakak dan adik-adik ku akan mencari buah timadang untuk di makan. Kami adik beradik akan berkerjasama mendapatkan buah timadang tersebut dan makan bersama-sama. Abang ku dan adik lelaki ku akan memanjat pokok timadang dan kami beradik perempuan akan menunggu buah terap dijatuhkan ke bawah. Seingat akau, kakak sulung ku sendiri pernah memanjat pokok timadang tersebut jika abang dan adik lelaki ku tiada bersama. Aku selalu mengagumi kecekapan kakak sulung ku itu, malah sehingga dewasa aku suka berdamping dengannya untuk berkongsi cerita.

Kami adik beradik kadang-kadang mengambil buah timadang yang mentah dan matang untuk diperam hingga masak. Biasanya kami akan sembunyikan buah timadang itu di pondok kebun getah atau membawanya balik ke rumah. Pernah juga aku menyembunyikan buah tersebut di dalam bonet kereta usang land rover bapa ku. Selepas memakan buah timadang tersubut, kadang-kadang kami akan mengumpul biji buah timadang tersebut untuk digoreng (gambar 3 & 4). Rasa biji buah timadang yang digoreng seakan-akan sama seperti rasa kacang tanah. Tongkol buah timadang kadang-kadang aku jadikan sebagai mikrofon untuk bermain-main (gambar 4). Selain itu buah timadang muda boleh dijadikan sayur. Rasanya sama seperti buah nangka muda yang dijadikan sayur.

Saturday, September 26, 2009

5 JENIS JERAWAT : KENALI DAN ATASI MASALAH JERAWAT


Akne atau jerawat merupakan masalah kulit yang biasa dihadapi oleh semua peringkat umur. Walaupun tumbuh dalam pelbagai bentuk namun smuanya bermula dari cara yang sama iaitu dari folikel yang tersumbat. Akne mula berlaku antara 2 hingga 3 minggu sebelum keradangan timbul di muka. Kebiasannya pembentukan akne disebabkan oleh masalah hormone dalam badan, penghasilan minyak pada kulit, perubahan folikel, jangkitan bacteria dan preskripsi ubat yang tertentu.

5 JENIS JERAWAT

(1) BINTIK PUTIH
Bintik putih merupakan comedon tertutup di mana liang yang tersumbat berada di bawah permukaan kulit dan menyebabkan dinding folikel tidak pecah. Bintik putih terbentuk di atas atau di bawah kulit dan akan timbul sebagai benjol berwarna kulit atau sedikit bengkak yang kemerah-merahan. Keradangan akne berlaku apabila bintik putih dijangkiti oleh bakteria dan menyebabkan ianya membengkak.

(2) BINTIK HITAM
Bintik hitam merupakan comedon terbuka yang terbentuk apabila kulit mati dan sebum yang tersumbat menjadi padat di dalam folikel, dimana dinding kulit telah pecah. Bintik hitam akan berlaku apabila liang yang tersumbat ini membesar dan terbenjol keluar dari rongganya. Minyak dan sel kulit menyebabkan kulit kelihatan comot walaupun ia bukan kotoran. Warna pada bintik hitam ini disebabkan oleh pengumpulan melanin dalam kulit.

(3) PAPULES
Berwarna merah, sedikit benjol dan bengkak. Papules selalunya timbul dalam keadaan bengkak dan keras yang besarnya kurang dari 5mm.

(4) PUSTULES
Berbentuk kubah, bengkak seperti papules tetapi lebih sensitive. Ia disebabkan oleh nanah yang terkumpul akibat dari campuran sel-sel darah putih, kulit mati dan jangkitan bakteria. Nanah yang terkumpul di dalam akne ini boleh kelihatan di dalam kulit. Pustules yang sembuh tanpa bertukar menjadi cysts, biasanya tidak meninggalkan parut.

(5) CYSTS
Cysts adalah benjolan tertutup yang boleh menjadi sebesar manik dan sngat sakit. Ia lebih besar daripada pustules dan terjadi jauh ke dalam lapisan kulit, ia boleh merosakkan struktur tisu kulit dan menyebabkan parut. Mencuci muka secara berlebihan akan hanya memburukkan dan melambatkan lagi proses pemulihan kulit.

Bagi memperolehi kulit cantik, langkah pencucian dan melembap adalah amat penting. Pilihan produk yang bersesuaian dengan jenis kulit amat penting supaya ia tidak akan menyebabkan liang roma tersumbat. Tanpa penjagaan yang yang baik boleh mengakibatkan jangkitan mikro yang akhirnya akan bertukar menjadi akne. Bagi anda yang mengalami masalah akne seharusnya menggunakan pelembap yang berbentuk gel atau losyen atau krim yang ringan kerana pelembap jenis ini adalah lebih mudah meresap dan tidak akan membuatkan liang tersumbat.

TIP KECANTIKAN

(1) Pastikan anda menggunakan tuala muka yang bersih setiap kali anda mencuci muka bagi mengelakkan pertumbuhan bacteria pada kain yang lembap.

(2) Jika jerawat anda lebih tertumpu pada bahagian dagu dan rahang, telefon anda mungkin puncanya. Bersihkan gagang telefon dengan alcohol atau hydrogen peroxide.

(3) Manjakan wajah sekurang-kurangnya 2-3 minggu sekali dengan melakukan rawatan di salun-salun kecantikan.

(4) Gunakan pencuci muka yang ringan dan yang tidak meninggalkan sisa pada kulit.

(5) Jangan selalu menyentuh wajah anda kerana ini boleh menyebarkan bacteria di muka anda dan menyebabkan akne.


Majalah NUR, m/s 192, (September 2005)

5 AMALAN KESIHATAN MENGIKUT AL-QURAN



Al-Quran juga ada mengajar kita menjaga kesihatan seperti membuat amalan ini:-

(1). Mandi pagi sebelum subuh atau sekurang-kurangnya sejam sebelum matahari naik. Air sejuk yang meresap ke dalam badan boleh mengurangkan lemak terkumpul. Orang yang mandi pagi kebanyakannya mempunyai badan yang tidak gemuk.

(2). Rasulullah s.a.w mengamalkan minum segelas air sejuk setiap pagi. Mujarabnya Insya-Allah dijauhkan penyakit.

(3). Waktu sembahyang Subuh disunatkan bertafakur (iaitu sujud sekurang-kurangnya seminit selepas membaca doa). Ia boleh mengelak sakit pening atau migrain. Ini terbukti oleh para saintis yang membuat kajian kenapa dalam sehari perlu kita sujud. Saintis menemui beberapa millimeter ruang udara dalam saluran darah di kepala yang tidak dipenuhi darah. Dengan bersujud. Darah akan mengalir ke ruang berkenaan.

(4). Dalam kitab juga, ada melarang kita makan makanan darat bercampur dengan makanan laut. Rasulullah pernah menegah kita makan ikan bersama susu, dikhuatiri akan cepat mendapat penyakit. Ini terbukti oleh saintis yang menjumpai dalam badan ayam mengandungi ion (+) manakala dalam ikan mengandungi ion (-). Jika dalam suapan ayam bercampur dengan ikan, maka terjadi tindak balas biokimia yang terhasil yang boleh merosakkan usus.

(5). Rasulullah juga mengajar kita makan dengan tangan dan apabila habis, hendaklah menjilat jari. Saintis telah menjumpai bahawa enzim banyak terkandung di celah jari, iaitu 10 kali ganda terdapat dalam air liur. (Enzim adalah sejenis alat pencerna makanan, tanpanya makanan tidak hadam).


Diet & Pemakanan / Majalah NUR, m/s 59, (September 2005)

Friday, September 25, 2009

HENTIKAN MEMINTA-MINTA




Seorang lelaki menemui Rasullullah kerana berdepan dengan masalah kewangan. Baginda bertanya kepada lelaki itu: “Adakah kamu memiliki barang yang boleh dijual?”

Si lelaki menjawab: “Ada, Rasulullah. Sehelai kain yang sudak aku potong dua. Sepotong untuk pakaian dan sepotong lagi untuk alas duduk. Dan ada lagi sebuah piala tempat minum.”

Balas Rasulullah: “Bawa barang itu ke mari.” Si lelaki kemudiannya datang lagi membawa barang-barang yang dimaksudkan. Rasulullah mengambil lantas menawarkan barang-barang itu kepada sahabat yang hadir, “Siapa yang mahu membeli barang ini?”

Seorang sahabat menyahut: “Saya, Rasulullah. Saya mahu membelinya dengan satu dirham.”
Rasulullah bertanya lagi: “Siapa mahu menambah harganya?”
Seorang sahabat menyahut: “Saya, Rasulullah. Saya bayar dua dirham.”

Rasulullah lantas bersetuju dengan tawaran kedua. Lalu baginda memberikan wang itu kepada kepada si lelaki sambil berkata: “Ambil! Satu dirham, belikan makanan untuk isterimu. Lebihnya beli kapak. Selepas itu, kembali ke sini.”

Si lelaki kembali dengan sebilah kapak, dan Rasulullah memberikan seutas tali sambil berkata: “Pergi ke luar kota. Cari kayu api dan jual di pasar. Jangan kamu datang lagi selepas 15 hari.”

Lima belas hari kemudian, si lelaki bertemu Rasulullah dengan wajah berseri-seri. Atanya selama 15 hari mencari kayu, dia mendapat nafkah sebanyak 15 dirham yang dibelanjakan untuk makan pakai keluarga.

Mendengar itu Rasulullah tersenyum lalu berkata: “Itu lebih baik bagimu daripada meminta-minta. Sebab kebiasaan meminta-minta itu akan membuat MUKA mu menjadi CACAT HITAM pada hari KIAMAT.”




Hadis & Falsafah / Majalah NUR, m/s 18, (September 2005)

Tuesday, September 22, 2009

TERIMA SEADANYA PASANGAN KITA


Hari ini dalam kehidupan yang semakin maju, moden dan mencabar, di mana kedudukan lelaki dan perempuan hampir setara, banyak pakar kaunseling perkahwinan mengakui bahawa hampir semua masalah rumah tangga berpunca daripada merosotnya rasa hormat terhadap pasangan kita. Rasa hormat perlu dipupuk dari rasa kagum. Justeru, seseorang dianjurkan untuk berkahwin dengan orang yang dikaguminya.

Menghargai atau hormat pada pasangan harus didasari atas satu faktor iaitu PENERIMAAN. Oleh itu kita seharusnya menerima pasangan seadanya, baik kekurangan mahupun kelebihannya. Jadi faktor penerimaan diri pasangan itu adalah prasyarat munculnya rasa hormat.

Hal yang sangat perlu diperhatikan agar kita dapat menghargai dan menerima pasangan kita adalah dengan mengingat kembali segala apa yang kita suka tentang pasangan kita sebelum berkahwin dahulu. Selain itu kita juga harus menerima hakikat bahawa disebalik faktor kekuatan terdapat faktor kelemahan.

Oleh yang demikian hendaklah para suami atau isteri membuang prasangka dan melupakan segala hal-hal yang tidak diingini daripada pasangan hidupnya. Masing-masing harus sentiasa saling mengingatkan diri masing-masing bahawa jika ada sifat-sifat pasangan yang tidak disukai, pasti ada juga sifat-sifat lain yang memuaskan dan menyenangkan hati.
“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah Maha Mengetahui, sedangkan engkau tidak mengetahui” (Surah al-Baqarah: 216)

Thursday, September 17, 2009

PEREMPUAN BERKALONG SORBAN


RERLEKSI KU : Movie_”Perempuan Berkalong Sorban”

13.09.2009 (Ahad) / 23 Ramadhan 1430

Sekian lama movie “Perempuan Berkalong Sorban” ku simpan dalam pen drive, maka akhirnya aku meluangkan masa untuk menontonnya selepas majlis berbuka puasa dan solat tarawih di surau Kg Merampong, keningau.. Sekitar jam 11.00 malam aku selesai menonton part 7,8,9,10,11 dan 12. Sekitar jam 4.00 – 5.30 petang tadi aku telah menonton part 1,2,3,4,5 dan 6. Movie ini ku perolehi dari seorang teman yang ku gelarkan namanya “SAFWAN”. Sekitar bulan Julai ku terima, tetapi bulan September baru berkesempatan menonton. Mungkin disebabkan oleh line broadband ku yang telah meragam hingga aku tak dapat melayari internet menyebabkan aku mencari aktiviti lain. Detik itulah baru aku teringat movie yang belum ku tonton ini.

Sebelum ini SAFWAN telah memberikan aku lagu Siti Nurhaliza yang bertajuk "Ketika Cinta" lagu khas dari filem Perempuan Berkalong Sorban. Best jua lagu tu. Senikata lagu tu telah ku sematkan di ruangan profile friendsterku leyfah82@hotmail.com hingga kini. Tajuk lagu yang sama versi lelaki yang dinyanyikan Opic jua ada dalam simpananku. Menurut maklumat yang ku ketahui, penyanyi asal lagu ini ialah Opic dari Indonesia.

Sesungguhnya menonton filem ini banyak memberikan pengajaran buat diriku. Terutama dalam soal nasib seorang perempuan. Ya…seorang perempuan dengan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri kepada suami dan seorang ibu kepada anak-anak. Emmm…tak dapat ku bayangkan kalau bakal suamiku seorang yang garang, bagaimanalah agaknya hidupku…penuh berjaga-jaga dan takut. Suami yang tahu menggunakan hukum-hukum agama…tapi sebenarnya digunakan untuk kepentingan diri, terbela kah nasib sang perempuan???

“Wahai perempuan sekalian…beringatlah, kita kaum hawa punya hak untuk membela nasib. Semoga kelembutan yang kita miliki kita gunakan sebaiknya untuk melembutkan hati kaum adam. Kita gunakan untuk perbincangan penuh hikmah. Bukan kekerasan dan kelantangan jeritan suara, kerana kekerasan itu hanya akan menaikkan api kemarahan.” Demikian kata-kata yang ingin ku laungkan buat teman-teman perempuan ku setelah menonton movie ini.

Berikut adalah kata-kata yang sempat ku rakamkan dari movie ini:

“Pada kesempatan kali ini, saya hendak membicarakan kesetaraan diantara manusia. Termasuk kesetaraan perempuan. Kita harus bijak membedakan mana yang nature dan mana yang non nature. Nature itu adalah perempuan melahirkan dan laki-laki tidak. Sedangkan non nature adalah baik laki-laki maupun perempuan itu memiliki kesempatan dan ruang untuk berekriasi, mengembangkan diri, sampai dengan belajar. Sebenarnya hal-hal seperti perempuan harus di dapur, itu bukan sifat nature. Itu tidak lebih dari tuntutan budaya itu sendiri.”

Oh ya…watak yang ku sukai ialah watak utama iaitu “Anissa” dan juga watak lelaki bernama “Le’”. Anissa seorang yang agak lasak dan suka mempertahankan diri. Anissa juga suka mempersoalkan hak perempuan berbanding lelaki. Anissa sukakan ilmu yang mana dia akhirnya berjaya menyambung pelajarannya dan menjadi seorang kaunselor disamping menulis buku.

“Le’” pula, seorang lelaki yang suka merendah diri dan berjiwa lembut. Sikap rendah diri itu menyebabkan ia tak berani meneruskan hubungannya dengan “Anissa” (anak seorang kiay). Le’ tahu Anissa amat menyayangi dan memerlukannya, tetapi ia hanya akur pada pilihan keluarga Anissa. Le’ dihantar ke Kairo oleh ayah Anissa untuk belajar dan membela nasib pasentran. Kepergiannya membuatkan Anissa amat sedih.

Dialog Anissa dan Le’

“Aku tidak penah memaafkan diriku Nissa. Sampai detik ini.”

“Kenapa kamu tinggalkan aku Le’”

“Aku takut hanya perasaanku yang tidak pantas buat mu Niss.”

“Jadi, apa yang pantas buat aku?”

“Allah pasti menunjukkan jalan yang terbaik buat kamu Nissa.”

“Jauh-jauh ke Kairo belajar Islam cuma untuk bilang ‘Allah pasti menunjukkan jalan buat aku’? Allah sebenarnya sudah menunjukkan jalan terbaik buat aku Le’. Tapi jalan itu terputus sejak kamu pergi.”


Anissa akhirnya dinikahkan dengan seorang anak orang kaya. Perkahwinan itu juga demi kepentingan pasentran yang memerlukan pembelaan dari segi wang. Anissa bernikah kerana beranggapan akan ada muhrimnya menemaninya untuk menyambung pelajarannya. Tapi sebaliknya berlaku. Anissa hanya menjadi suri rumah dan melayani sepenuhnya kehendak suami. Anissa tidak diberikan peluang untuk belajar seperti yang dijanjikan sebelumnya. Keganasan suaminya juga menyebabkan Anissa berasa trauma. Malah Anissa sukar mengandung. Suaminya telah menikahi perempuan lain kerana beranggapan Anissa mandul.

Dipendekkan cerita, akhirnya Anissa bercerai dengan suaminya. Talak dilepaskan oleh suaminya dikhalayak ramai. Anissa difitnah berzina dengan Le’. Walaubagaimanapun, penceraian itu membuatkan Anissa berasa BEBAS dari kongkongan hidup. Anissa membawa dirinya ke kota untuk menyambung pelajarannya semula. Disitulah Le’ kembali mencari Anissa.

“RISALAH LELAKI” : Le’

“Mungkin sudah terlambat untuk mengatakan ini. Tapi aku tidak pernah meningalkan kamu Nissa. Demi Allah, kamu membuatkan aku tidak bisa mencintai perempuan lain. Tapi semua itu sudah takdir. Jika jalan terbaik mu terputus kerana aku, maka keterputusan itu menjadi sesalku sekarang.”

Anissa akhirnya berkahwin juga dengan lelaki yang disayanginya selama ini iaitu Le’. Le’ seorang suami yang amat memahami Anissa. Hidup Anissa kembali harmoni disamping dorongan suami yang penyayang malah rajin menolongnya berkerja di dapur. Tetapi ujian tuhan ke atas Anissa masih belum berakhir. Setelah melahirkan seorang bayi comel, suaminya, Le’ telah meninggal dunia kerana kemalangan. Anissa hilang arah tujuan buat seketika. Nasiblah Anissa segera bangun dari kesedihannya.

Bekas suami Anissa dahulu (Shamsudin) pula cuba mendekatinya semula. Tetapi mujurlah Anissa telah belajar dari pengalamannya. Anissa menjadi seorang wanita yang kuat hatinya dan tidak lagi mudah dipermainkan oleh lelaki seperti bekas suaminya itu. Misi akhir Anissa adalah untuk mewujudkan perpustakaan di pasentran keluarganya. Pada mulanya ia menerima tentangan hebat. Namun kesungguhannya dan keberaniannya menerima risiko menyebabkan ia tak mengalah. Dan..lahirlah satu transformasi yang mana akhirnya Anissa berjaya mewujudkan perpustakaan sekaligus mengubah minda guru-guru pasentran yang menolak buku-buku luar selain buku-buku agama.

Kata-kata Anissa buat perempuan yang menuntut di pasentran:

“Kalian semua adalah calon muslimah, calon isteri untuk suami kalian tercinta. Dan calon ibu untuk anak-anak yang kalian sayangi. Syurga janji Allah, ada di telapak kaki kita, PEREMPUAN. Tapi jangan lupa satu hal, bahawa Allah juga memberi manusia kebebasan. Mau jadi apapun kalian nanti, pilihlah JALAN ALLAH dengan rasa BEBAS, dan dengan hati yang ikhlas. Dengan begitu insyaAllah kita akan hidup dengan tenang dan tanpa rasa benci.”

Kata-kata Umi buat Anissa:

“DIAM bukan bererti tidak membela Niss. Ada hal yang kadang tidak bisa kita lakukan seperti yang kita inginkan. Kita adalah perempuan, yang hidup dalam kondisi yang tidak seimbang. Seperti yang sering kamu bilang. Yang Umi bisa lakukan cuma DIAM.”

“Setiap tindakan, pasti ada akibatnya. Yang paling penting bagaimana kita bisa mengatasi akibat itu. Dan kamu, kamu sudah bisa mengatasinya. Umi bangga sama kamu.”

Kata-kata Anissa buat anak lelakinya yang tidak sempat mengenali ayahnya:

“Abi itu seperti apa Umi?”

“Abi itu mukanya persis kei kamu. Apa lagi bibirnya. Abi itu adalah orang kedua paling baik dalam hidup Umi.

Kesimpulannya, movie ni lebih banyak memperlihatkan saya bagaimana situasi yang akan dihadapi setelah berumah tangga. Antaranya ialah bersedia berkhidmat untuk suami, melayani makan minum, melayani keperluan batin, melalui kesakitan melahirkan anak, mencari rezeki sendiri serta bersedia menghadapi lain-lain risiko. Contohnya risiko kehilangan suami yang tercinta, risiko fitnah orang di sekeliling serta komitmen terhadap ibubapa setelah berkahwin. Anissa telah melalui kehidupannya dengan tabah. Semoga cerita ini boleh dijadikan contoh teladan buat kaum hawa. Sebelum ku akhiri catatan ni, ingin ku coretkan ucapan “ribuan terima kasih buat SAFWAN yang telah memberiku movie yang penuh pengajaran dan makna hidup seorang perempuan ini”. :D

MOYANG KU DAN NENEK KU


MOYANG KU DAN NENEK KU (Keluarga sebelah emak) – 17.09.09 (Khamis)

Moyang perempuan keluarga sebelah mak ku bernama BUTIRID BTE GURAT. Dilahirkan pada tahun 1912 dan telah meninggal pada 26.02.1994. Beliau berbangsa DUSUN. Suaminya bernama LINTAK, berbangsa CINA. Namun khabar carita yang disampaikan buatku, moyang lelaki LINTAK telah hilang semasa zaman perang dunia kedua. Ketika itu orang Jepun datang memasuki kawasan Tambunan dan Keningau. Moyang perempuan diarahkan pergi melarikan diri terlebih dahulu oleh moyang lelaki kerana moyang lelaki mengemaskan barang. Setelah lama menunggu moyang lelaki tak muncul-muncul lagi. Ada khabar yang mengatakan, orang Jepun ketika itu amat benci pada orang cina. Mereka akan membunuh orang cina dan menjadikannya hidangan makanan. Kisah itu dibuktikan oleh nasib jiran moyang saya yang mana suaminya dipinjam sementara oleh orang Jepun yang datang. Selang sehari, orang Jepun tersebut datang membawa dulang yang berisi tangan yang direbus dan masih memakai cincin. Demikianlah kisah yang sempat ku ikuti daripada cerita ibuku.

Nenek ku bernama ROSALIA ALAN LINTAK. Ia dilahirkan pada tahun1940 dan telah meninggal pada 08.09.2009 kerana keradangan hati yang disebabkan alcohol. Mendiang nenek ku telah dikebumikan tidak jauh dari kubur moyangku di tanah perkuburan Kg Pantai Baru. Peristiwa yang tidak disangka ialah setelah nenek meninggal dunia, kami baru mengetahui nenek mempunyai simpanan wang di dalam peti kayu sebanyak RM7850.00. Wang tersebut terdiri daripada wang RM50.00 yang disusun kemas dan terdapat juga wang kertas RM100.00 design lama. Ssalang anggap itu berlaku disebabkan enek selalu mengatakan ia tidak mempunyai wang untuk ke hospital. Dengan adanya wang itu, upacara pengkebumian nenek dapat dijalankan dengan lancar dan baik. Keranda bernilai RM1400.00 dan kalin salib RM50.00 telah dibeli. Persiapan pinggan berharga RM280.00 juga telah dibeli bagi menyediakan makan kepada saudara mara yang datang dari jauh.

Adik beradik ibuku seramai 7 orang (4 perempuan dan 3 lelaki). Seramai 3 beradik perempuan yang telah memeluk islam. Kami yang beragama islam hanya memerhatikan upacara bacaan doa pada jasad nenek sehinggalah mayat nenek dimasukkan ke liang lahad pada jam 2.30petang (09.09.09_Rabu). Mujurlah aku tiba agak awal di rumah nenek iaitu sekitar jam 11.00pagi, aku telah menaiki teksi dari pekan Keningau ke Kg. Pantai Baru. Seandainya aku terlewat datang, sudah pasti aku tidak sempat melihat jenazah nenek ku buat kali terakhir. Seperti biasa, setiap upacara pengkebumian, ada saja hidangan makanan untuk menjamu saudara yang datang dari jauh. Dan tak ketinggalan beberapa buah tajau berisi tapai turut dihidangkan. Aku cuma menjadi pemerhati dari jauh kemeriahan mereka menikmati hidangan.

Sebelum bergerak pulang ke Kg Penagatan Ulu, aku sempat mengambil mangga dihalaman rumah nenek. Wah…mangga kelapa 3 biji dan 1 biji mangga besar yang ku lupa namaya telah ku perolehi dari sepupu ku yang tinggal bersama nenek. Aku dan keluarga bergerak balik ke Kg Penagatan Ulu sekitar jam 5.00 petang kerana kami akan berbuka puasa pada jam 6.19 petang.

Tuesday, September 8, 2009

NENEK KU PERGI BUAT SELAMANYA


09.09.2009 (Rabu) – 01.20 pagi


“Jalifah, hari ni berapa tarikh?” tanya kawan ku Faridah Hanum.
“09” jawab ku.
“bulan?” ia bertanya lagi.
“09” jawabku lagi.
“tahun?” tanyanya lagi
“2009. Oh…skang 09.09.2009” aku segera faham apa yang dimaksudkannya.
“Kenapa” aku bertanya sahabat serumahku itu.
“Cantik tarikh hari ini” jawabnya.
“Ya la kan. Emmm..apa peristiwa yang menarik ya??” kami saling tersenyum.
“Kalaulah saya declare tarikh ni dengan..tuttt…mesti best kan” aku saja-saja berangan.

Aku tercari-cari apa peristiwa pada tarikh ni. Rasanya kosong sahaja. Tetiba hatiku digerakkan untuk membaca sms dalah handphone. Satu sms dari kakak kedua ku, Kak Juhasia.

“Salam Ipa. C nenek pantai baru meninggal suda. Baru yang jam 11 lebih tadi”.

Opsss…aku bagai tak sanggup membaca sms tu, tapi itulah hakikatnya. Allah dah nak ambil nyawa yang dipinjamkannya. Lemah seketika ku rasakan. Apa harus ku katakan?? “Ina…opsss…nenek ku bukan beragama Islam. Emm…moga rohnya tenang dan damai di sana” bisik hatiku.

Baru hari Isnin lepas (07.09.09) ibuku menelefon ku dan memberitahu mengenai nenek ku yang tidak dapat bercakap sepatah perkataan pun. Ibuku berpesan agar aku segera mengkhabarkan berita sedih itu kepada makcik ku yang kebetulan bertugas sebagai tukang masak RMT SK Merampong. “Mak…sabar aarr”, itu saja yang dapat ku katakan kepada ibu ku.

Dalam kesibukan ku melayan karenah muridku di kelas tahun 5 Amanah, aku mengambil jua kesempatan menelefon makcik ku yang sudah berada di rumahnya (sekitar KG Merampong). Ku khabarkan pesanan ibu ku yang bersuara cemas itu. Dapat ku bayangkan kesedihan ibu ku melalui suara lemas di hujung telefon. Ibu ku merupakan anak pertama daripada 7 orang adaik beradik, 4 perempuan dan 3 lelaki (Salimah, Gendu, Petina, Lewin, Keniwon, Paina & Pailina ).

Selepas habis menunaikan solat tarawih di surau Kg Merampong sekitar 8.45 malam tadi, aku sempat berbual dengan sepupuku Norasmila @ Nana yang sedang menghadapi UPSR 08 hingga 10.09.2009. Ku bertanyakan persiapannya untuk menghadapi UPSR dan sempat ku bertanyakan khabar ibunya yang juga merangkap makcik ku.

“Semalam makbapa balik lewat malam dari Kg Pantai Baru. Dorang p tengok nenek.” Sepupuku yang comel dan cerdik itu memberi penjelasan padaku.

“Oh ya ka…nenek sakit kuat sudah. Dia ndak boleh bercakap sudah tu.” Aku turut memberi info yang ku ketahui.

“Oh ya, selamat menempuhi UPSR besok”, sempat ku beri kata-kata sokongan buat sepupuku sebelum kami berpisah.

Kini aku masih merenung diriku. Jam sudah menunjukkan jam 1.30 pagi. Mataku terasa segar, hatiku berasa amat sayu. Aku mengimbas kembali detik-detik kenangan bersama nenek perempuan sebelah ibuku itu. Aku masih mengingati detik kesihatan yang dialami nenekku. Ia kelihatan cergas dan badannya berisi pada tahun 2004. Ketika itu umurku sekitar 24 tahun. Aku sempat mengambil gambar nenekku bersama “tapai manis” yang dibuat oleh ibuku khas untuk nenek ku itu. “Iti no tambalutku : Inilah kawan saya” kata nenek ku selepas aku merakamkan gambarnya bersama sebotol tapai manis.

“Penyayang sungguh mak saya. Disediakan makanan kegemaran ibunya semasa Hari Raya. Padahal, ibuku tidak pernah membuat tapai selama kami berada dirumah.” hatiku berbisik sendirian.

Setelah gambar nenek ku itu siap dicuci, aku telah menyimpannya di sebuah bingkai gambar yang dibeli di kedai RM2. Aku telah memberikan gambar nenekku itu seperti mana yang telah dipesannya. Segaris senyuman tergambar semasa aku menyerahkan gambarnya yang telah siap ku bingkaikan.

Demikianlah kisah yang ku ingati bersama nenek ku empat tahun lepas. Kini aku berusia 27 tahun. Nenek ku kini telah pergi meninggalkan semua insan yang masih menyayanginya. Aku tidak mungkin dapat bertemunya lagi di dunia ini. Masihkah ada kesempatan untuk aku melawat jasadnya esok sebelum dikebumikan? Tambahan pula, esok UPSR masih dilaksanakan dan aku tidak terlibat untuk menjaga peperiksaan tersebut. Tapi…aku tak mempunyai kereta untuk bergerak dengan segera ke KG Pantai Baru. Dengan menaiki bus mini, perlu tunggu sehingga bus penuh penumpang, barulah boleh bergerak ke destinasi. Ahhh…itu ku rasakan pasti gagal, mustahil aku sempat mengejar waktu ke kampung nenek ku itu.

“Apapun…aku patut mencuba untuk esok hari. Siapa tahu…usaha ku itu nanti menghasilkan kejayaan yang tak dijangka” hatiku berbisik sendirian.

Aku tamatkan coretan ku ini sekitar jam 2.21 pagi. Terasa berat mataku. Aku kuatkan jua semangatku untuk menyiapkan coretan ku ini. Dan kalau berkesempatan akan ku sematkan coretan ku ini ke dalam blog ku sebagai tatapan kenangan dan muhasabah diriku sendiri. Tambahan pula, sekitar jam ini aku perlu bersiap untuk sahur dan berpuasa esok hari.

Monday, August 31, 2009

SYUKURI NIKMAT KEMERDEKAAN






KEMERDEKAAN merupakan salah satu nikmat Allah yang dianugerahkan kepada manusia. Oleh hal yang demikian itu, kita wajib mensyukuri atas nikmat kurniaan Allah itu kerana kita diberi kesempatan menyambut kemerdekaan diri dan negara ke-52 dalam suasana yang penuh aman, damai dan sejahtera.

Menginsafi akan nikmat yang dianugerahi Allah s.w.t kepada kita dengan pelbagai kekayaan hasil bumi, kemudahan infrastruktur, pendidikan, pekerjaan dan lain-lainnya, maka eloklah kita merenung diri sendiri dan bertanya: Apakah sumbangan kita terhadap agama, bangsa dan negara selepas 52 tahun negara kita mencapai kemerdekaan?

Sekiranya kita menyedari akan hakikat kemerdekaan sebagai titik permulaan terhadap kebebasan dalam erti yang sebenar-benarnya, maka sewajarnya kita bersyukur akan nikmat Allah s.w.t sebagaimana firman-Nya yang bermaksud:

“Dan (ingatlah mereka wahai Muhammad) ketika Nabi berkata kepada kaumnya: “Wahai kaumku! Kenanglah nikmat Allah (yang diberikan) kepada kamu ketika ia menjadikan dalam kalangan kamu beberapa orang Nabi, dan ia menjadikan kamu bebas merdeka (setelah kamu diperhambakan oleh Firaun dan orang-orangnya) dan ia memberikan kepada kamu barang yang tidak pernah diberikan kepada seseorang pun dari umat-umat (yang ada pada masa itu).” (Al-Maidah: 20)

Intipati daripada seruan Nabi Musa a.s yang menyeru bangsanya mengingati nikmat kemerdekaan yang dianugerahkan oleh Allah s.w.t agar kita memperbaiki diri akan kebebasan kita daripada penjajahan mental dan moral oleh kolonial dan neokolonialisme.
Dalam konteks kesyukuran terhadap nikmat Allah ini, secara realitinya kita dapat bandingkan dengan negara lain seperti yang terpapar di kaca televisyen, internet dan akhbar jelas tergambar akan pelbagai bala bencana dialami manusia - banjir, gempa bumi, kemarau, runtuhan salji, letupan gunung berapi dan peperangan dialami di negara-negara lain itu.
Misalnya, di beberapa negara benua Afrika, masih ramai yang menderita kelaparan dan tidak menikmati pendidikan asas sebagai tunjang pembangunan bangsa dan negara. Dengan demikian, kita sepatutnya memetik hikmah itu agar kita tidak lupa diri dan sentiasa mensyukuri nikmat keamanan, kekayaan dan kedamaian yang diberikan kepada negara kita yang tercinta ini dan seterusnya mendekatkan diri kepada-Nya. Untuk itu, kita wajar merenung firman Allah s.w.t yang bermaksud:

“Dan (berhubung dengan hal kaum yang kufur ingkar) Allah memberikan salah sebuah negeri yang aman damai dan tenteram, yang didatangi rezeki yang mewah dari tiap-tiap tempat, kemudian penduduknya kufur akan nikmat-nikmat Allah itu maka Allah merasakannya kelaparan dan ketakutan yang meliputi keseluruhannya yang disebabkan apa yang mereka telah lakukan.” (An-Nahl: 112)

Mensyukuri nikmat kemerdekaan dan tidak mengkufurinya bererti kita memanfaatkan segala anugerah Allah dengan turut serta mengisi kemerdekaan iaitu melakukan kerja-kerja yang bermanfaat dalam melestarikan pembangunan fizikal dan pembangunan rohani, sebagaimana yang digariskan dalam wawasan negara. Kestabilan ekonomi, kekayaan hasil bumi dan kebebasan rakyat mencari rezeki di setiap inci muka bumi kita ini merupakan anugerah Allah s.w.t dan kita wajib bersyukur di atas segala-galanya itu.
Allah s.w.t berfirman yang bermaksud:

“Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmat kepada kamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azab-Ku amatlah keras.” (Ibrahim: 7)

Antara Islam dan syukur itu ada hubungan yang tidak mungkin terpisah dan tidak mungkin
adanya yang satu tanpa hadirnya yang lain. Dapatlah ditegaskan bahawa kedua-duanya merupakan dua sisi dari satu mata wang, saling melengkapi antara satu sama lain.
Jelas bahawa bersyukur itu merupakan tugas pertama dan utama bagi setiap Muslim mensyukuri segala nikmat yang telah diterimanya daripada Maha Penciptanya, jika tidak, ia masih dinilai belum Islam dalam erti kata yang sebenar. Orang yang tidak pandai bersyukur sebenarnya dianggap telah kufur pada nikmat meskipun tidaklah sampai dianggap kufur akidah.
Allah s.w.t berfirman yang bermaksud:

“Dan apabila sampai tempoh Kami hendak membinasakan penduduk sesebuah negeri, kami perintahkan (lebih dahulu) orang-orang yang melampau-lampau dengan kemewahan di antara mereka (supaya taat), lalu mereka menderhaka (tidak bersyukur) dan melakukan maksiat padanya; maka berhaklah negeri itu dibinasakan, lalu kami menghancurkannya sehancur-hancurnya.” (Al-Isra’: 16)

Wednesday, August 5, 2009

Diary Abstrak Seorang Pencinta (030809)

HATIKU MENANGIS (030809)

Kesan dari sedikit demi sedikit keresahan, hatiku kini resah ditahap maksimum. Apa yang aku bimbangkan sangat? Siapa difikiranku hingga membuatkan aku resah gelisah? Ya…si dia lagi…SAFWAN. Si dia buat aku resah dan gelisah. Si dia buat fikiran ku tak menentu, kerja-kerja ku bagai terhenti-henti mengenangkan si dia. Hingga sampai tahapnya…terasa bagai sakit d hati ini. EGO ku yang sememangnya telah RAPUH kesan dari patah hati dua tahun lalu tak mampu mengatasi rasa sebak di hati. Terasa bagai HATI KU MENANGIS lagi. Hatiku tak kuat…kenapa DUGAAN ini datang lagi. Hatiku tak tahan. Pada siapa aku meminta pertolongan. Aku segan dan malu dengan kawan-kawan ku, apalagi terhadap si dia. Tanpa ku sedari…aku menangis seketika. “Ya Allah, hatiku tak kuat. Sampai bilakah aku harus DI UJI dengan PERASAAN ini?”, bisik hatiku.

Diary Abstrak Seorang Pencinta (020809)

RESAH DI HATI (020809)

Hatiku resah. RESAH tak menentu…..kenapa masih ada perasaan sedemikian. LEMAH aku dibuatnya. Lemah memikirkan si dia. Terasa mood ku dirampas oleh fikiran yang terganggu memikirkan si dia. Ya Allah, apakah jenis perasaan ini. Hati ku tak kuat menaganinya. Hati ku terasa RAPUH, anggota badanku terasa KAKU. Aku lemah melakukan sebarang kerja dek kerana memikirkan si dia. Tolong aku……..aku bagai TERPERANGKAP dalam sangkar perasaan yang tidak berkesudahan semenjak memilih jalan buntu sebelum ini. Dimanakah penyelesaian kekusutan perasaan ini Ya Allah?



BENARKAH AKU JATUH CINTA (020809)

Ya Allah, tidak ada tempat ku mengadu. Hanya pada Engkau yang maha mengetahui. Bantulah aku mengatasi masalah yang ku hadapi ini. Keluarkanlah aku daripada keresahan yang berpanjangan ini. Aku lemah menghadapinya. Aku sentiasa mengintainya dari kejauhan ini. Kenapa aku terus-terusan seperti ini? Hatiku TAK KUAT dengan anugerah perasaan selembut ini. Ia terlalu halus meresapi hatiku. Benarkah aku JATUH CINTA terhadapnya? Sesungguhnya aku takut bertepuk sebelah tangan. Malu tak berkesudahan akhirnya. Perlukah aku ABAIKAN saja perasaan ini? Atau patutkah aku MENCUBA dulu. Seperti idea seorang rakan ku yang mengatakan aku perlu berani memulakan dulu? Aku bukan sepertinya, aku adalah aku yang masih tak kuat menghadapinya. Luaranku yang agak aktif dalam Askar Wataniah tidak melambangkan jiwaku seberani dan sekuat mental serta fizikal sebagai seorang anggota pertahanan.


DOA KU (020809)

Ya Allah, hati ku lemah. Bantulah aku mengatasi kelemahan perasaan ini. Limpahkanlah aku RAHMAT, HIDAYAH serta PETUNJUK mu agar aku redha menghadapi ujian Mu ini. Tabahkanlah hatiku. Berikanlah aku jalan penyelesaian yang yang sebaiknya. Sekiranya si dia memiliki perasaan seperti ku, maka bukakanlah pintu hati si dia agar hati kami disatukan. Jauhkanlah sengketa, sikap cemburu membuta tuli serta perasaan menjauhkan diri di hati kami. Permudahkanlah urusan perhubungan ku ini ya Allah. PERMUDAHKANLAH URUSAN JODOH KU ini. Amin.

Diary Abstrak Seorang Pencinta (290709)

FLASH BACK (290709)

Setelah apa yang berlaku terus ditinggal pergi, terasa sedikit kelegaan dihati. Cuma bayangan-bayangan kenangan yang lalu sahaja yang difikirkan. Aku mengenagkan kembali bagaimana aku mengenalinya. Ya, aku hanya mengenalinya daripada hujung jari yang menekan huruf-huruf ditalian internet. Sekadar niat mencari kawan yang ramai dan rakan untuk bersembang. Hanya sekadar bertukar-tukar email. Dan sepanjang aku mengenalinya, hanya sekali sahaja aku dan dia bersua muka. Itupun berlaku tanpa dirancang ketika aku ingin menemui seorang rakan lama. Walaupun aku dan dia bermastautin di daerah yang sama, namun terasa dunia ini luas kerana aku tidak pernah menemuinya dikedai mahupun ditempat-tempat tertentu yang dikunjungi ramai orang.

Pernah di satu ketika, angin nakal si dia melanda hingga tergamak menghantar mesej yang memburukkan bunyi nama ku. Tak perlu disebutkan nama itu kerana sememangnya aku tidak menyukai coretannya pada masa tersebut. Mood ku yang agak letih berjalan kaki 15 minit balik ke rumah makcik ku (adik kepada emak ku) dari sekolah memburukkan lagi keadaan. Sejurus selepas membaca mesejnya, aku hanya mendiamkan diri serta menaip sesuatu mesej kepadanya. Naluriku berkata ‘aku tak suka berkawan orang ini lagi’ dan niat perasaan ku itu telah ku sampaikan kepadanya tetapi melalui bentuk mesej yang berlainan pula. Selang sehari, datang mesejnya yang membuatkan aku tersenyum sendirian. ‘Iskkk…si dia ni, kasihan pula kat dia’ bisik hati kecilku. Mood ku pada ketika itu agak baik dan aku kembali bersahabat dengannya seperti biasa. Dan hingga kini aku dan dia masih kekal bersahabat di dunia internet. Kepada si DIA…aku ingin memberi gelaran nama buatmu. Apa nama yang sesuai ya??



GELARAN NAMA “SAFWAN” (290709)

SAFWAN…nama yang agak ku gemari di zaman persekolahan ku d SMK Gunsanad, Keningau, Sabah. Ketika itu aku sedang membaca dan mengetahui nama tersebut di senarai nama-nama yang baik dalam Islam. Kalau tak silap aku, Safwan bermaksud ‘IKHLAS’. Dan bermula dari sekarang si dia yang ku maksudkan akan ku gelar sebagai SAFWAN. Senyumanku terukir seketika mengenangkan nama yang ku berikan ini. Siapakah sebenarnya gerangan SAFWAN yang ku maksudkan itu? Biarkan aku saja yang mengetahuinya. Tiba-tiba dalam ukiran senyumku, wajahku berubah sedih. Aku tiba-tiba terkenang kembali akan kisah silamku yang pahit pada tahun 2007.


KISAH SILAM KU (290709)

Hampir dua tahun berlalu iaitu pada tahun 2007 merupakan tahun dimana aku menerima MEHNA (UJIAN) Tuhan yang amat berat ku rasakan. Tahun itu juga merupakan musim airmataku tak habis-habis berlinangan mengenangkan ikatan perhubunganku selama 4 tahun yang terjalin dengan seorang insan bergelar lelaki telah putus ditengah jalan. Entah dimana silapnya, hingga hubungan itu menemui ajal jua akhirnya. Aku hampir tak terdaya mengawal kesedihan diri. Beratus-ratus wang ringgit dibuang untuk mencarinya dan memperbaiki semula hubungan yang retak dan hancur tetapi kesudahannya terkubur ditengah jalan. Aku terpaksa akur dengan ketentuan Tuhan yang telah mengubah hati insan bergelar lelaki itu sehingga ia tidak mempedulikan aku lagi. Aku hanya melutut dikubur cinta yang telah mati. Kerongkogku terasa bagai dijerut tali, sedih yang tidak terkira.

Aku sempat merasakan duniaku gelap seketika. Terasa bagai hilang arah jalan haluanku. Aku tercari-cari dimana silapnya. Hingga aku rendahkan ego diriku. Malah aku telah lontarkan jauh segala egoku itu ke dalam tong sampah. Aku merayu kepadanya untuk membina semula ikatan perhubungan yang sememangnya telah retak. Bak kata pepatah melayu “Buang yang keruh, ambil yang jernih”. Aku telah cuba sedaya upaya memperbaiki dan membinanya semula walaupun pada hakikatnya hubungan itu telah hancur.

Dan akhirnya, aku hanya terkulai layu dalam tangisan dan luka yang amat menyakitkan. Perlahan-lahan aku bangun dan mencari siapa saja tempat mengadu kisah sedihku. Rakan-rakanku, adikku, kakak ku juga ibuku pernah menjadi pendengar paling setia terhadap kesedihanku. Tapi kisah sedih yang ku ceritakan berulang-ulang kalinya sehingga mencapai tempoh enam bulan telah mengundang JEMU pada pendengaran telinga mereka. “SABAR…SABAR...ADA YANG LEBIH BAIK”. Itu sahaja yang diperkatakan oleh insan-insan disekelilingku.

Terasa bagai aku kehilangan tempat mengadu. Hingga akhirnya aku muhasabahkan diriku dihamparan sejadah, mengadu kesedihanku sepenuhnya kepada ALLAH yang maha mengetahui. Berkali-kali ku panjatkan doa memohon ketenangan daripada-Nya. Hingga kini telah hampir genap dua tahun aku meninggalkan kisah silamku ini. Terasa masih ada sebak di dada yang boleh mengundang linangan air mata. Dan diakhir tulisan yang baru ku coretkan ini sempat juga cecair jernih keluar dari kedua-dua kelopak mataku.



BERFIKIR SEJENAK (290709)


Hubungan persahabatan dan komunikasi yang baik dan berterusan menyebabkan aku masih kekal bersahabat dengan insan yang ku gelarkan SAFWAN. Pada tahun 2008 aku telah berjaya ditawarkan sebagai guru pelatih selama setahun di Institut Perguruan Tawau, Sabah. Hubungan ku dengan SAFWAN yang sentiasa ada pasang surutnya itu masih terus berkekalan.

Sehinggalah pada 08.01.2009 aku telah dipostingkan di sebuah sekolah rendah iaitu yang hanya 20 minit dari pekan Keningau, Sabah. Sempat juga naluriku berbisik, ‘mungkin jodohku disini?’. Kebetulan hanya aku dan seorang pendidik lelaki dipostingkan disekolah tersebut. Keakraban kami begitu terserlah pada mulanya sehingga sering menimbulkan pelbagai gosip. Aku berfikir sejenak dan jauh disudut hatiku berkata “inikah jodohku?”. Sehinggalah hari-hari yang dianyam bersamanya, aku semkin mengenali hati budinya. Si dia yang ku bahasakan namanya ‘pendidik’ itu kelihatan amat baik tetapi terasa bagai ada satu boundry (batas) yang memisahkan perasaan SELESA dalam diriku terhadap insan pendidik itu yang sememangnya juga berstatus bujang dan masih single. Aku selalu cuba membuat yang terbaik untuk menyesuaikan pergaulan bersamanya, tetapi terasa ada saja yang membuatkan hatiku kurang berkenan terhadap sikap dan personalitinya. Maafkan aku wahai ‘pendidik’ jika kau mengetahui perasaanku ini. Dan akhirnya, aku menganggap si pendidik itu layak untuk orang lain dan bukan insan seperti aku. Walaupun mungkin pernah terlintas feeling diantara dua hati, bagai terasa aku telah menetapkan keputusan yang muktamad iaitu ‘SAHABAT’. Si ‘pendidik’ itu adalah sahabat yang baik buat selamanya.

Mungkin juga disebabkan hatiku yang sebenarnya masih menanti seseorang yang masih kuharapkan. SAFWAN….hatiku kecilku menjerit. Kenapalah insan yang ku gelarkan SAFWAN ini tidak menonjolkan dirinya? Atau hanya aku yang berangan-angan? Abaikan sajalah harapan itu. Kerana semuanya telahpun berlalu. Hilang berlalu bagai angin yang bertiup hanya seketika.

Tuesday, July 28, 2009

Diary Abstrak Seorang Pencinta (280709)

MISSING (280709)

Missing? Kononnya mahu diterjemahkan pada bahasa omputeh..padahal tak sehebat mana pun pengetahuan bahasa yang ada. Apapun keberanian untuk cuba berbahasa omputeh ni sudah memadai daripada langsung tak berbahasa omputeh. Kembali kepada Bahasa Malaysia, missing yang dimaksudkan adalah HILANG? Hilang apa? Itulah yang terlintas difikiran tika ini. Ya…hilang sesutau yang selama ini dilambung setinggi harapan. Harapan yang akhirnya musnah dicantas masa. Hanya kerana memilih satu KEPUTUSAN iaitu satu jalan pintas yang cepat..walhal kesan diahirnya pasti JALAN MATI…tida jalan. Dan akhirnya hilang. Hilang arah dan tujuan. Hanya menongkat dagu melihat jalan buntu yang tiada penyelesaian. Kerana itulah pilihan yang ada, maka tiada jalan untuk pulang, dan jalan sebelumya telah dicantas masa. Juga terdapat batu yang bergolek menghancurkan setiap langkah perjalanan yang telah dilalui. Walau segalanya dirasakan telah hilang, perjalanan harus diteruskan lagi. Meninggalkan ‘missing’ diperjalanan yang semakin jauh, jauh dan telah jauh. Berbekalkan perasaan redha moga semua kisah yang dilalui ini dipermudahkan jua.


SELANGKAH KE HADAPAN (280709)

Rasa REDHA menuntut ketabahan juga kesabaran. Hasil dari keputusan yang dijelmakan pada tindakan serta ditutup dengan sokongan penuh oleh gerakan hati dan jari jemari, maka inilah KESAN dan AKIBATNYA. Usah lagi dihitung baik buruknya kerana segalanya sudah berlalu. Keputusan telah dipilih dan tindakan sudahpun dilaksanakan. Kenapa harus ada rasa KESAL?? Wahai yang empunya diri, belajarlah untuk bersikap ASERTIF. Usah memandang rendah pada diri dan usah mudah berasa kesal dengan TINDAKAN DIRI. Teruskan selangkah lagi walau kaki terasa bagai ada rantai besi yang mengikat. Kuatkan hatimu hai empunya diri. Usah menoleh kebelakang lagi. Tinggalkan si dia yang dikasihi dengan langkahmu yang REDHA pada ketentuan ALLAH.


SENASKAH MAAF (280709)

Senaskah maaf ku kirimkan melalui tiupan angin bayu buat si dia seandainya tindakan ku ini membuatkannya terasa hati. Atau mungkin tiada sebarang perasaan pun dihatinya??? Atau ini semua sekadar mainan perasaan si empunya diri terhadap si dia? Apa saja andaiannya, mohon maaf sajalah jika berlaku keterlanjuran kata dan tindakan. Moga segalanya berlalu seperti hari-hari biasa yang tidak mempunyai sebarang perkembangan hubungan yang bermakna.


SETITIK RINDU (280709)

Setitik rindu buat si dia yang semakin dikenali budi pekertinya. Moga dirinya sentiasa dibawah tarbiah dan redha Ilahi. Sesungguhnya mengkagumi budi pekertinya dan iman dihatinya membuat diri ini semakin mendekatinya. Apakan daya RINDU hanya perasaan yang statik dan takkan ke mana tanpa usaha. Dan, takkan ada USAHA yang mampu dilakukan kerana batas malu yang tinggi sebagai seorang insan bergelar PEREMPUAN. Rindu hanya tinggal rindu dan biarkan ia hanyut bersama larut pekat malam ini.