♥ Jika bersama kita adalah Rasulullah ♥ Lau Kaana Bainana al-Habeeb ♥

ALHAMDULILLAH - (Opic & Amanda)

Qasidah Istighfar

Tuesday, March 2, 2010

MEMORI SAMBUTAN MAULIDUR RASUL


MEMORI SAMBUTAN MAULIDUR RASUL

Memori 2007

Kali terakhir aku megikuti perarakan beramai-ramai pada tahun 2007 di bandaraya Kota Kinabalu. Saja-saja menyibuk di tengah orang ramai yang berarak dari Padang Merdeka ke Masjid Sembulan. Itupun setelah seorang sahabatku memujuk. Seronok juga dapat berarak walau ramai orang tak dikenali. “Rindu ba mau ikut perarakan” kata sahabatku Mazani yang juga merupakan rakan sama-sama menyewa bilik di bangunan Segama Kota Kinabalu pada ketika itu. Gelaran siswazah menganggur menyebabkan kami cuba berdikari untuk mencari apa juga kerja di sekitar bandaraya Kota Kinabalu.

Memori 2008

Semasa di Maktab Perguruan Tawau atau kini lebih kenali sebagai Intitut Perguruan Tawau, tahun 2008, kami sempat melaksanakan perarakan Maulidur Rasul beramai-ramai bersama pensyarah. Hanya tiga sepanduk yang dibawa. Satu sepanduk mewakili guru pelatih KPLI (Kursus Perguruan Lepasan Ijazah), satu sepanduk untuk guru pelatih PISMP lepasan tingkatan 5 dan satu lagi sepanduk dari pensyarah / staf IP Tawau. Suasana sambutan agak meriah dengan guru pelatih bergotong royong membuat sepanduk sehinggalah ke upacara perarakan dari rumah pensyarah hingga ke Dewan Refflesia.






Zaman sekolah menengah (1995-2001)

Seingat ku, hanya perarakan zaman sekolah menegah sahaja yang ku sertai ketika perarakan Maulidur Rasul didakan di sekitar pekan Keningau. Selebihnya aku langsung tidak ingat. Perarakan mewakili kampung, aku tidak pasti pernah ku sertai atau tidak. Banyak memori zaman persekolahan ku hilang begitu sahaja. Hanya beberapa peristiwa yang betul-betul bermakna dalam diri ku sahaja tersimpan dalam ingatan ku sehingga kini.

25.02. 2010 (Khamis)

Sehelai surat diserahkan kepada ku pada 25.02.2010 (khamis). “Jemputan untuk menyertai perhimpunan dan perarakan Maulidur Rasul peringkat daerah Keningau tahun 2010M/1431H” demikian tajuk yang tertera pada surat yang dikirimkan oleh Pejabat Pelajaran Daerah (PPD). Ditepi surat tertera tandatangan Guru Besar. Tertulis juga nama ku ‘Cik Jalifah Muhamin’ meggunakan dakwat pen biru. “7.00 pagi, Padang Majlis Daerah Keningau. Perasmi: YB Datuk Hj. Sairin Hj. Karno” aku membaca ketetapan yang tertera dalam surat tersebut.

Khabarnya aku dan lima orang guru SK Merampong dikehendaki mengikuti perarakan tersebut. Terselit rasa risau memikirkan siapakah rakan ku untuk bergerak ke padang nanti. 7.00 pagi memerkukan aku perlu bersedia lebih awal untuk menaiki bas ditepi simpang jalan besar. Maklumlah belum memiliki kereta. Tengah aku membuat perancangan untuk perjalanan esok hari aku bertanya siapa lagi rakanku yang dikehendaki mengikuti perarakan tesebut. ‘Cg Rosmin, Cg Kamil, Ustazah Wan Norhafiza, Ustaz Johudi dan Ustaz Yusuf’, demikian nama yang disebutkan oleh penolong kanan Kokurikum semasa dibilik guru. Hatiku lega mendengar nama mereka.


Maulidur Rasul : 26.02.2010 (Jumaat) / 1431H

Seawal jam 4.00 pagi aku mula bersiap untuk ke perarakan. Sementara menanti solat Subuh, aku mengosok sepasang baju kurung berwarna pink dan sehelai tudung berwarna pink. ‘Emmm…serba pink hari ni’, hatiku bermonolong sendiri.

Sekitar 6.40 pagi aku bergerak daripada sekolah ke pekan Keningau. Sekitar jam 7.00 pagi aku tiba di kawasan padang MDK. Kelihatan sepanduk sudah terpacak mengikut barisan masing-masing. Jam 7.30 pagi pemarkahan akan diambil bagi semua sepanduk. Sementara menunggu pemarkahan, aku, Ustaz Yusuf dan adik kepada Ustaz Yusuf singgah bersarapan di sebuah restoran berhadapan dengan padang. Segelas milo dan sekeping roti telur menjadi pilihan menu ku pada pagi itu. Sementara menunggu pesanan aku sempat membaca beberapa muka surat buku novel ‘Cinta Sang Ratu’ yang ku pinjan dari seorang kawan.

Selesai bersarapan, kami menuju ke arah barisan sepanduk yang dipenuhi pelbagai lapisan masyarakat. Terdapat beberapa pasukan yang mengenakan pakaian seragam yang sama dan kelihatan bersatu padu. Oleh kerana kami masih belum mengetahui pasukan dari PPD, kami sengaja beratur di bahagian pasukan Sekolah Agama Rakyat (SAR) KG Merampong. Beberapa minit kemudian Ustaz Yusuf memberitahu pasukan PPD berada di hujung barisan. Sebelum bergerak ke pasukan PPD aku sempat berbual-bual dengan warga SAR Merampong dan Kak Maria yang kebetulan berada dibelakang barisan pasukan Bayangan. “Comelnya anak bongsu kakak”, aku sempat memuji anak perempuan Kak Maria berusia setahun lebih yang memakai tudung mini.

Perarakan telah dimulakan dan aku baru bercadang mengatur langkah ke pasukan PPD. Belum sempat aku melangkah, aku agak terkejut melihat seorang lelaki berusia sekitar 20-an terbaring di atas padang seolah-olah mengalami kekejangan otot. Seorang wanita cuba memapahnya dan mendapatkan bantuan melalui talian telefon bimbit. Sejurus selepas itu kelihatan dua orang anggota RELA datang untuk memberikan bantuan. Perarakan tetap diteruskan dan ramai wajah yang hanya memandang ke arah lelaki yang terbaring itu termasuklah diriku sendiri. Hanya doa ku panjatkan agar lelaki tersebut segera sembuh dari sakit yang dialami.

Aku menerukan perjalanan dipasukan PPD bersama sekitar 15 orang ahli yang hadir. Dan inilah kali pertama aku mengikuti perarakan yang berada di kedudukan terakhir untuk bergerak. Terasa langkahku sentiasa dipercepatkan. Kedudukan perarakan terakhir membuatkan aku terkejar-kejar mengagak jarak pergerakan. Dibelakang ku terdapat sebuah kereta polis, motor trafik dan seorang anggota RELA. Selepas kereta tersebut terdapat barisan kenderaan yang menunggu giliran untuk melintas. Terasa diri ku kurang selesa berada di kedudukan belakang. Bimbang kenderaan dibelakang ku tidak sabar dengan langkahku. Oleh itu aku bergerak dengan kelajuan yang agak cepat. Tiada ucapan selawat dibibirku. Malah orang yang berada dipepanku hanya berbal-bual kosong. Fikiranku pula didesak dengan kemahuan untuk sentiasa cepat bergerak dan cepat sampai ke Dewan Arkib dikawasan Tamu Ground Keningau.

Sekitar 8.40 pagi kami melalui round about berhampiran dengan Balai Polis untuk mengambil jalan ke Dewan Arkib, Tamu Ground. Namum belum sempat melintas, aku mengubah haluan perjalananku. Oleh kerana menumpang kereta kawan, aku mengatur langkah untuk mengikuti rakanku menaiki kereta persendirian balik ke rumah. Tepat jam 9.00 pagi aku selamat tiba di rumah guru ku. “Wah…ini kali pertama aku mengikuti perarakan yang paling cepat”, bisik hati ku.

Setiba dirumah, aku berasa amat letih dan tertidur buat beberapa jam. Sekitar jam 11 pagi aku kembali segar dan duduk bersantai menonton televisyen. Aku menyambung beberapa lembar bacaan buku novel hasil tulisan Ramlee Awang Mushid. Kebetulan dimuka surat 98-99 menceritakan tentang kehidupan terakhir Nabi Muhammad SAW di dunia. Kisah ini sedikit sebanyak mengheret minda ku untuk meraikan kelahiran Nabi sekaligus merasa sayu mebaca kisah hidup baginda ketika diambang sakaratulmaut.






Kisah Nabi Muhammad dalam buku novel ‘Cinta Sang Ratu’

Kisah ini diulas dalam cerita ketika watak Sunan @ Saifuddin bin Jalis berusaha mengajar dan membetulkan kepercayaan Sang Ratu @ Ratna. Ketika ini Sunan bercerita mengenai riwayat hidup pesuruh Allah yang membawa ajaran Islam iaitu Nabi Muhammad s.a.w.

“Rasulullah s.a.w wafat pada waktu dhuha, hari Isnin 12 Rabiulawal 11 Hijrah ketika berusia 63 tahun 4 hari. Sebelumkembali ke pangkuan ILAHI, Rasulullah megalami sakit namun semua itu dihadapi dengan kesabaran yang cukup tinggi. Baginda mula sakit pada 29 Safar 11 H pada hari Isnin, selepas pulang menyaksikan pengkebumian para syuhada di perkuburan Baqi.’ Baginda diserang sakit kepala dan suhu badan meningkat secara mendadak hingga terpaksa mengikat kain di kepalanya. Baginda sempat mengimamkan para sahabat ketika sakit selama 11 hari. Jumlah keseluruhan hari sakit ialah 13 hari. Baginda sakit hingga tidak sedarkan diri dan terlupa giliran isteri-isterinya.

Pada hari keberangkatan roh baginda, ALLAH mewahyukan kepada malaikat Jibrail dan malaikat maut supaya turun ke bumi menemui Rasulullah! 'Malaikat maut berada di pintu rumahmu. Dia meminta izin kepadamu untuk masuk. Sedangkan, dia tidak pernah meminta izin sebelum ini selain kepada mu.' Lalu baginda mengizinkannya.

Malaikat maut pun masuk sambil berkata, 'Selamat sejahtera ke atas mu wahai Rasulullah! Aku diutuskan untuk memberi pilihan kepada mu sama ada untuk kekal di dunia atau di tempatkan di sisi ALLAH.' Jawab baginda, 'sudah tentu aku ingin bersama orang yang mendapat kedudukan paling tinggi.' Baginda mengulanginya dua kali.

Di saat baginda semakin hampir menghembuskan nafasnya, Aisyah telah mensiwakkan gigi baginda. Setelah selesai, baginda mencelup tangan ke dalam bekas air lalu menyapu mukanya sambil berkata, 'Lailahaillallah! Sesungguhnya KEMATIAN itu memang MENYAKITKAN.' Kemudian Nabi s.a.w membaca, 'Ya ALLAH..permudahkanlah atau ringankan kesakitan sakaratulmaut.'

Lalu malaikat maut mula mencabut nyawa baginda sambil berkata, ‘Wahai roh yang baik! Roh Muhammad bin Abdullah. Keluarlah menemui keredhaan ALLAH. Keredhaan TUHAN yang sentiasa bersifat Redha dan tanpa perasaan marah’.

Ketika berada di pangkuan Aisyah, sakit baginda semakin tenat kesan racun yang diletakkan pada daging selepas pulang dari peperangan Khaibar. Namun, baginda masih sempat berpesan, ‘Jagalah SOLAT! Jagalah SOLAT! Jagalah orang yang berada di bawah tanggungan mu’. Baginda mengulanginya berkali-kali.

Sejurus selepas itu, dia mengangkat tangan dan menumpukan pandangan ke arah atap sambil mulutnya terkumat-kamit membaca, ‘Semoga aku ditempatkan bersama orang-orang yang soleh. Ya ALLAH…ampunilah aku dan rahmati aku. Dan tempatkan aku di al-Rafiq al-A’la iaitu kedudukan yang paling tinggi di Syurga Firdaus’. Baginda mengulang-ulang 'al-Rafiq al-A’la! al-Rafiq al-A’la! al-Rafiq al-A’la!' Akhirnya, tangannya terkulai di pangkuan Aisyah, isteri tercinta.”

“Akhirnya ROH yang mulia itu pun meninggalkan jasad Rasulullah s.a.w.”


Semoga catatan ini bermanfaat buat diriku dan pembaca yang datang berkunjung. :-)

4 comments:

etuza said...

salam ziarah blog anda.
Setiap kali memaca..cerita @ maklumat tentang nabi junjungan, saya terasa menangis dan jiwaku hiba..saya terbayang wajahnya bersinar, penuh wibawa..sungguh nabi banyak kelebihan luar biasa yang Alla beri. Kita ni kecik ja...sering lalai pula,macam saya..ya allah ampuni dosa kami.amen

JaLiFaH BinTi MuHaMiN said...

Allah Maha pengampun. Dan bertuahlah org2 yang sentiasa memiliki keinsafan seperti cg. Semoga dirahmati Allah selalu...amin. :)

etuza said...

terima kasih doanya, di laman etuza..pelbagai variasi cerita/ maklumat saya tu..saya mahukan kepuasan dengan not limited pada satu isu tag entri..saya pelbagaikan termasuk memori lalu..hehe!salam

JaLiFaH BinTi MuHaMiN said...

Oooo....erm..cikgu banyak menulis. Sy kagum dengan kerajinan cg. Mgkin suatu hari nanti cg boleh bukukan hasil tulisan cg kan. Boleh jadikan kenangan dan tatapan anak cucu akan datang. :)