♥ Jika bersama kita adalah Rasulullah ♥ Lau Kaana Bainana al-Habeeb ♥

ALHAMDULILLAH - (Opic & Amanda)

Qasidah Istighfar

Saturday, February 11, 2012

'SECOND HAND'



'SECOND HAND'

Sebelum bertindak, aku berfikir dua tiga kali. "Patut atau tidak aku melakukan keputusan ini." bisiku berhati-hati.

"Aku sudah membeli perabot TV yang murah. Untuk apa aku mengambil perabot 'second hand' tersebut? Namun perabot itu kelihatan cantik di mata ku. Aku amat menyukainya. Daripada harga RM1,100.00 kini dijual dengan RM700.00."

Aku teruja seketika melihat gambar perabot TV yang ditunjukkan oleh seorang sahabat ku. Perabot tersebut hampir sama dengan perabot di rumah kakak sulungku. Warna coklat dan kelihatan antik dengan corak disekitar perabot tersebut.

"Baiklah, kasi RM500.00 saya angkat." kataku bergurau kepada sahabat ku.

"RM500.00 untuk bulan ini dan bulan seterusnya RM150.00" jawabnya sekaligus memberi diskaun sebanyak RM50.00.

"Baiklah, beri saya masa untuk berfikir dahulu." Aku mahu berfikir semasaknya.

Apakah aku benar-benar memerlukannya atau bersyukur sahaja dengan apa yang ada dirumahku. Jika aku menolaknya, bermakna akan ada rakan lain yang bersedia membeli perabot tersebut.

Sekitar jam 8.00 malam sahabat ku menghantar mesej kepada ku untuk mendapatkan persetujuan. Dan diakhir perundingan, harganya masih sama iaitu RM650.00 dengan dua kali bayaran iaitu bulan pertama sebanyak Rm350.00 dan bulan kedua sebanyak Rm300.00.

Seawal jam 7.30 pagi esoknya rakan ku sudah terpacak bersama kereta toyota hilux putih milik rakannya. Ia datang bersendirian kerana kudrat lelakinya masih mampu mengangkat set perabot TV yang agak berat tersebut. Aduh, aku harus mengunakan keseluruhan tenaga ku sekuatnya. Aku cuba berlagak seperti seorang lelaki yang kuat untuk mengangkat perabot-perabut tersebut di ruang beranda rumah guruku.

Alhamdulillah, segalanya berjaya dikemaskan dalam tempoh 1 jam 30 minit. Sebahagian perabot telah ku ubahsuai kerana ruang yang terhad. Aku tersenyum puas dengan usaha ku sendiri. Letih memang letih namun hasilnya telah berjaya mengusir keletiahan dengan segaris senyuman.


Aku melihat perabot tersebut dengan pesanan 'jangan lupa tepati janji untuk membayar'. Perabot tersebut kelihatan sempurna 80%. 20% kesempurnaan hilang disebabkan terdapat dua kawasan yang bercat sudah tertanggal sebesar ibu jari dan ruang laci salah satu almari kadangkala terjatuh disebabkan skru yang dipasang agak tenggelam dan kadangkala gagal berfungsi menahan ruang laci.

Aku mengingatkan diriku sendiri bahawa urusan pembelian perabot ini belum selesai. Aku kini berjaya menambahkan sedikit lagi bebanan hutang ku. Semoga urusan ini dipermudahkan juga. ^_^

6 comments:

memel said...

mantap...;)

JaLiFaH BinTi MuHaMiN said...

Heheee.... ^_^

Orked_Ungu said...

boleh baitu pelan2

JaLiFaH BinTi MuHaMiN said...

Iya....CCM... ^___^

etuza said...

asalam..
kemas & sesuailah tu ya..wanita memang nalurinya lain, sesungguhnya itu semua nikmat selagi hidup, yang penting kita manafaatkan rezekiNya.

JaLiFaH BinTi MuHaMiN said...

W'salam cikgu. Iya...heee....baik. ^__^